Rabu, 07 Maret 2012

Tidur di Luar




Saya tidak tahu persis apa yang ada di benak Azka setiap kali ia meminjam kain flanel milik Khalif yang kemudian digelarnya di ruas jalan depan rumah lengkap dengan bantal peyot kesayangannya. Lalu Azka tiduran disana.
“Aduh Azka, kotor donk bantal dan kain dedenya,” teriak saya panik.
“Pinjam sebentar, Ma.”
“Azka kalau ada motor atau mobil gimana?”
“Aku kan di pinggir.”
Iya sich tapi tetap aja, berbahaya lha jalan hanya seukuran dua mobil. Untungnya rumah tempat saya tinggal di deretan jalan buntu, sehingga mobil yang keluar masuk hanya mobil di deretan rumah saya dan deretan depan rumah yang jumlahnya hanya 20 buah itu pun belum semua berpenghuni.
Kami, saya dan Azka bersitegang setiap kali Azka mulai menggelar  dan tiduran di jalan, kadang dengan membawa serta boneka atau mainan lainnya.  
Tapi minggu kemarin saya memberikan solusi yang memuaskan Azka. Saya meminta Azka pindah ke carpot karena kebetulan mobil sedang di bengkel.
Btw, saya suka setiap azka bermain dengan  imajinasinya.

1 komentar:

  1. tidurnya sampe bener2 pules mbak? mungkin ingin menikmati suasana luar ruangan ya, bakal senang tuh kalau diajak piknik ke padang rumput yg luas trus tidur2an gitu :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...