Tips Memilih PC Desktop

Tips Memilih PC Desktop

Hari gini masih pake PC Desktop?

Yap PC  tidak praktis, tidak bisa dibawa kemana-mana, saya dan suami tidak kepikiran membeli PC desktop karena sudah nyaman dengan laptop masing-masing, kalau anak-anak butuh untuk PJJ bisa menggunakan milik saya dulu alias gantian. Kalau punya rejeki maunya beli laptop baru. Tanpa diduga si sulung yang hobi corat-corat keterusan suka gambar hingga menginjak usia remaja, lalu dikenalkan photoshop sama Abinya, dia enjoy (walaupun mulannya mengeluh kagok gambar dengan digital) dan ketagihan, bisa menghabiskan waktu menggambar hingga  berjam-jam, ngulik gambar sendiri, lalu dibuat animasinya dengan aplikasi lain,  follow akun-akun digital art, ikut webinar art digital.

Dan bisa diduga laptop kami tidak mumpuni untuk menunjang hobinya. Perform laptop saya dan suami untuk office bukan desain. Alhasil laptop sering hang, merender bisa habis setengah hari, kualitas warna kadang tidak sesuai antara yang diinginkan dengan tampilan di layar, ini membuat si sulung senewen. Koleksi gambar di anak bisa lihat di ig zahra.yes 

Gambar dengan photoshop dan animasi
 dengan after effect


Akhirnya memutuskan beli PC tepatnya 3 tahun lalu karena si sulung membutuhkan komputer  dengan performa baik,  kencang saat digunakan untuk menggambar  dan coding untuk si adik.



PC memang tidak praktis, hanya bisa digunakan di rumah tapi  pertimbangan kami membelinya  karena harga lebih murah dibanding laptop dengan spesifikasi yang sama. Misal harga PC kisaran 10 juta spesifikasinya sudah setara dengan laptop seharga belasan juta.

Lagipula anak-anak lebih banyak menghabiskan waktu di rumah jadi tidak masalah memilih PC .

Yap untuk hobi anak-anak memang tidak cukup laptop seharga 5 juta seperti yang dipake Mamanya, yang notabene buat ngetik dan internet. Pun laptop Abinya yang jauh lebih canggih, dipake photoshop sering 'pingsan' juga.

Yang harus diperhatikan saat memilih PC

Membeli PC jangan asal beli yang mahal, harga memang akan sebanding dengan performa tapi sebaiknya disesuaikan dengan kebutuhan, kalau  misal PC harga kisaran 10 jutaan  sudah cukup, kenapa beli yang belasan juta? Sisanya mending untuk beli keperluan kelengkapan lain, misal printernya.

Berikut tips memilih PC

Jadikan photoshop sebagai acuan

Photoshop bukan satu-satunya aplikasi untuk gambar/desain tapi jika sebuah PC desktop nyaman untuk photoshop (kecepatan maksimal) untuk aplikasi lain pasti ok apalagi jika hanya office.

Menentukan budget

Menentukan budget untuk membeli PC penting banget, agar harga sesuai dan spesifikasi cukup untuk kebutuhan. 

Memilih sistem operasi

Untuk sistem operasional komputer saya memilih window karena lebih familiar dan mudah diupgrade saat dibutuhkan untuk upgrade.

Memilih hardware

Untuk pemilihan hardware dalam hal ini CPU atau otaknya computer prosessor inter seri core i, i3 i5 i7 adalah yang canggih saat ini. Makin tinggi angka dibelakang huruf i makin high end, makin cepat dan mengindikasikan generasinya, makin tinggi generasi terbaru yang artinya makin mahal dan performa tinggi. Untuk kebutuhan menggambar pilihan i5 sudah cukup bagus, harga di bawah i7, sesuai budget.

RAM dipakai untuk menampung sementara data file photoshop yang sedang dikerjakan. Saat menggambar di photoshop kita akan kenal dengan istilah layer, makin banyak layer yang digunakan untuk menggambar/desain makin besar kebutuhan ram.  Berdasarkan survey dan pengalaman menggunakan PC, ram nimimal untuk Photoshop adalah 8GB.

Perform PC di rumah mulai turun selain karena sering digunakan, harganya menengah jadi ya masih kurang kenceng, mulai nabung lagi untuk beli PC baru, targetnya  tahun depan bisa ganti PC. Mulai intip - intip harga PC dipasaran, agar tahu berapa dana yang harus kami siapkan. Dan saya jatuh cinta nih sama PC nya HP setelah intip-intip di sini.

PC dari HP

Ada beberapa keunggulan dari PC HP diantaranya; 

Banyak pilihan PC yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan budget yang kita miliki

PC dibadrol mulai harga 9 juta hingga puluhan juta dengan spesifikasi mumpuni. Pilihan saya sendiri cukup di harga yang 10 jutaan yaitu tipe 

HP PRO 280 G6 MT - 1X6Q5PA


 

PC 10 jutaan dengan perform ok

lebih dari cukup untuk mendukung hobi anak-anak karena RAM sudah 8GB dan intercore i5. Penyimpanan 1 tera pula, puas deh. 

Spesifikasi lain bisa teman-teman lihat di Meora Prima Solusindo

PC HP juga tersedia paket tanpa monitor, ini pilihan cocok juga untuk kebutuhan desain karena monitor bisa beli sendiri dengan ukuran sesuai kebutuhan dan untuk desain atau gambar satu PC kadang butuh lebih dari 1 monitor. 



Komponen PC HP dengan hardware yang berkualitas

PC memang bisa  merakit sendiri tapi jika kurang paham dan bertanya kesana-kemari termasuk penjual komponennya, bisa bahaya. Kenapa? Karena bisa over budget, membeli komponen mahal tapi tidak cocok antar komponen lain, membuat perform pc tidak maksimal. Jadi better beli jadi dari brand yang sudah terkenal kualitasnya, seperti HP. 

Tersedia garansi 3 tahun

Salah satu jaminan yang saya suka dari PC HP ada garansi tiga tahun, jadi jika ada masalah tidak repot dan tidak merasa dirugikan. Cocok untuk saya yang tidak terlalu paham hardware komputer. 

Printer untuk menunjang PJJ dan WFH 

Seperti yang sudah saya singgung di atas, beli PC sesuai budget sisanya beli kebutuhan pendukungnya yaitu printer, terlebih saat PJJ ini (sekolah anak-anak kembali PJJ karena pandemi kembali naik) dan suami WFH. Sebentarnya kebutuhan ngeprint jarang terlebih kami sudah menerapkan paperless, jadi kalau ga penting banget ga ngeprint. Kami lebih memilih scan daripada print. Kadang ada dokumen yang perlu difotokopi. 



Kebutuhan printer saat ini bukan hanya untuk ngprint tapi bisa scan dan fotokopi. Alhamdulillah kami memiliki printer HP Deksjet  yang bisa untuk semua itu. Printer kami termasuk produk lama kini ada printer HP Wireless yang lebih praktis dengan harga terjangkau di kelasnya. 

Rekomendasi printer HP untuk di rumah


Untuk kebutuhan kantor rekomendasi printer HP 


Jadi pilih laptop atau PC, tergantung kebutuhan dan budget. 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

26 komentar

  1. Aku blm punya PC di kantor baru hahaha...pengen HP sih kayak yg lama. Tp belum tau seri terbarunya apa. Makasih infonya mbak

    BalasHapus
  2. Membantu sekali nih bun pembahasan dalam Tips Memilih Desktop.Aku termasuk yang buta teknologi.Kalaupun ingin beli PC pasti aku googling infonya dari banyak artikel. Tulisan bunda ini sudah lengkap sekali,suatu hari membeli PC aku akan jadikan acuan

    BalasHapus
  3. Aku punya desktop tapi udah lama gak difungsikan lagi nih mbak. Padahal mesti kepake banget karena laptop kalau cuma satu rasanya kurang. Huhuhu

    BalasHapus
  4. Dulu banget punya PC, Tapi karena laptop lebih mobile akhirnya serumah punyanya laptop. Tapi saat ini mau berburu PC. anak sulung saya juga hobi gambar, rencana dua tahun lagi kuliah sesuai hobinya. Jadi PC dibutuhkan untuk lebih memperdalam skill-nya. Bisa nih PC HP jadi pilihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah saya terakhir kali pake Pc waktu sekolah aja dulu, klu skrg belum terlalu butuh sih, tp mngkin kedepannya akan butuh, noted dlu rekomendasi PC nya

      Hapus
  5. Cakep nih bahasannya.Aku termasuk yang rada gaptek dalam teknologi.Suatu hari anakku yang masih kuliah minta dibelikan komputer + PC tentunya. Hal ini aku tunda. Karena keterbatasan pengetahuan. Tulisan yang bermanfaat

    BalasHapus
  6. Kalau butuh lebih dari ngetik dan internet memang penting banget spek yang mumpuni ya Mbak Rina..
    Sebagai ortu, Mba Rina dan suami sangat mendukung mendukung keperluan anak. Ah dia pasti seneng banget dong..
    Sekarang, anak saya juga lagi menabung buat beli entah laptop entah PC. Ini masih menimbang karena juga masih proses menabung :)

    BalasHapus
  7. Noted nih teh Rina, kalau kebutuhan anak-anak yg memiliki hobi keren-keren seperti anak-anaknya teh Rina ini yg jago design dan juga coding butuh langsung PC. Dan merk HP ini memang kece sih, jd udah pasti oke dan insya Allah awet ya

    BalasHapus
  8. kalau di rumah sih emang enak pake desktop PC, layar lebih lebar dan kita jadi leluasa kerjanya. Sering pakai nonton juga sih, hihihih.

    setuju banget nih, kalau udah ada yang performanya oke gak usah beli yang lebih mahal padahal nantinya gak kepake juga yang diupgrade-upgrade itu, lebih baik dibelikan kebutuhan lain seperti printer, lebih bagus lagi yang printer All in One bisa untuk semua gak perlu repot ke warnet/foto copyan lagi :)

    BalasHapus
  9. Yup tergantung kebutuhan kalau kami karena sering bepergian, nyaman pake laptop.

    Laptop suami dimana dia kerja di bidang IT pake merk HP tipiss ringan simpel emang HP keren👌

    BalasHapus
  10. Padahal dulu kau semenjak punya laptop sejak jaman kuliah, males pakai PC dekstop dengan alasan gak simpel. Tapi sekarang sejak pandemi dan kebanyakan di rumah malah senang pakai PC dengan alasan laar bisa lebih lebar dan enak kerjanya.

    BalasHapus
  11. Untuk saat ini aku lebih nyaman pakai laptop, kak. Kalau kakakku dari dulu sampai sekarang tetap nyaman dengan PC. Tapi keduanya sama asiknya sih menurutku kalau digunakan untuk belajar dan juga mendengarkan musik.

    BalasHapus
  12. Wiwin | pratiwanggini.net12 Februari 2022 14.14

    Kalimat penutup ini bener banget: "pilih laptop atau PC, tergantung kebutuhan dan budget". Setiap kali mo beli PC, pertanyaan pertama adalah budgetnya berapa, lalu kebutuhannya untuk apa. Sekarang saya sedang nimbang-nimbang budget untuk PC gaming :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak. Nggak cuma buat hape sih buat barang yang lain juga kadang budget menentukan keputusan akhirnya. Hehe

      Hapus
  13. Aku di rumah masih ada PC juga mba, cuma karena seeing bepergian jarang dipakai PC nya maka darinitu saat ini yang paling efektif pakai laptop karena bisa dibawa-bawa

    BalasHapus
  14. KLO menurutku untuk di rumah emang enaknya pakai PC .
    Apalagi buat kebutuhan sekolah online anak anak

    BalasHapus
  15. Untuk bekerja atau belajar dari rumah memang lebih enak PC. Layarnya besar dan pertimbangan soal harga tentunya. Balik ke kebutuhan masing-masing keluarga ya, Mbak

    BalasHapus
  16. Produm HP memang pilihan banget ya mba. Aku dari zaman masih kuliah PC dan printer pasti belinya HP.

    BalasHapus
  17. Di masa pandemi seperti ini, saya memang lebih merasa kebutuhan akan pc, toh enggak pergi ke mana-mana ini, kerja dan belajar di rumah aja ya...

    BalasHapus
  18. Pas banget ini aku lagi butuh PCnih mba. Makasih tipsnya jadi banyak pertimbangan juga sebelum memilih pc dekstop mba. Semoga menemukan yang pas

    BalasHapus
  19. Anaknya keren vanget mba bisa desain animasi gitu ya.. Dari dulu pingin belajar desain apalah daya bukan ahlinya.. Wkwkk,,
    Btw, untuk kebutuhan desain kayak gitu memang prefernya PC ya mba, karna layar yg besar jadi mudah juga kalo lihat hasilnya.. Makasih rekomendasinya mba..

    BalasHapus
  20. Setuju, Mba. Beli PC itu emang harus disesuaikan ya dengan kebutuhan. Kalau buat sekedar kerja di seputar ms. office, laptop harga yang 5jt an cukup. Tapi kalau untuk kebutuhan anak, udah paling bener sih pake PC. Gaming, art, kerja, belajar, udah masuk cakupan semua ya

    BalasHapus
  21. Kalau untuk beberapa hal pakai PC memang lebih murah ketimbang pakai laptop ya, mbak. Trus kadang juga bisa dinaikin sendiri speknya biar makin pke

    BalasHapus
  22. Aku terakhir punya PC udah lama banget nih, mbak tahun 2006 kalo gak salah. Sekarang udah nyaman pake laptop dan hape buat nulis. Pengen juga sih punya PC lagi buat anak-anak di rumah jd nggak ganggu emaknya kerja hehehe.

    BalasHapus
  23. Baca tentang PC Desktop jadi keingetan kepengen punya buat di rumah. Buat anak-anak. Ya buat tugas sekolah, ya buat main game. Abisnya suka pada pinjem laptop punya aku dan suami. Bagus ya merk HP ini. Ngajuin ah ke bapaknya anak-anak.

    BalasHapus
  24. Sudah lama memang cari PC Dekstop yang tepat untuk di rumah. Apalagi untuk daring anak-anak sepertinya sekarang lebih nyaman pakai PC.

    BalasHapus