[Home Living] Make Over Dapur Minimalis

Dapur minimalis dengan budget minimal

Make over dapur tipis-tipis

Ngonten di dapur


Dapur, selalu jadi pilihan buat foto konten dari jaman si anak gadis kelas 3 sd sampai sekarang kelas 2 smp, karena spacenya yang agak rapih, terang karena ada jendela besar di sampingnya. Ruangan lain ga jelas bentuknya heuheue, ruang tamu dirumah kosong tanpa kursi, jadi tempat parkir motor kalau malam. Ruang tengah, sofa tanpa meja dengan meja tv yang sesak dengan aneka barang, kabel charger, laptop, printer, buku sekolah anak-anak (udah punya kamar masing-masing tetap pada belajar di ruang tengah), belum termasuk mainan, sebelahnya tempat setrikaan yang selalu ada tumpukan baju belum disetrika. Impian punya rumah rapih, tertata hanya tinggal impian hehehe, ada yang senasib? 

Sudah nyaman dengan rumah yang melompong  (tanpa kursi dan perabot banyak) dan berantakan di beberapa sudut.  Senang rapih-rapih dapur karena dapur  jadi semacam area pribadi, suami dan anak-anak  ga pernah meletakkan barang mereka di dapur. 

Kesalahan membuat meja dapur 

Hasil make over tipis-tipis

Kesalahan terbesar saat membuat meja dapur adalah sisi meja dapur tidak dikeramik, jadilah mudah kotor, karena noda minyak masakan dan lain-lain. Jadi walaupun meja dan dinding dapur sudah dilap dan kinclong, sisi mejanya tetap dekil. Bikin gregetan, tapi bingung mau diapain. Sekedar dicat putih udah beberapa kali tapi minggu berikutnya dekil lagi. Terpikir dipasang keramik tapi kata nyari tukangnya susah kalau kerjaan sedikit tapi ribet. Iya sih ribet karena tukangnya harus motong keramik kecil-kecil.

Yang dilingkarin merah, sisi yang tidak dipasang 
keramik jadi mudah kotor

Terpikir untuk membongkar semua keramik dapur, ganti warna karena warna putihnya sudah agak dekil juga tapi begitu dihitung-hitung bisa habis 5 jutaan lebih sama jasa tukangnya. Hadeuh, lumayan juga ya. 

Akhirnya keinginan diabaikan walaupun ga betah liat dekil. Sampai akhirnya kepikiran, keramiknya pake keramik yang biasa dipakai untuk lis dapur jadi ukurannya kecil dan  tukang ga perlu ribet motong, tinggal pasang, tapi keramik lis tidak ada yang polos, semua bermotif atau bergambar, jadilah pilihan jatuh ke keramik dengan warna dan motif senada dengan warna pintu dapur. 

Inspirasi dari dapur IKEA

Membangun rumah ini   saat IKEA pertama hadir di Indonesia yaitu IKEA Alam Sutra, karena jarak dari tempat tinggal saya ke ikea alsut ga terlalu jauh jadilah sering cuci mata ke sana, cari inspirasi ceritanya hehehe. Pilihan warna meja dan dinding dapur dengan keramik putih dari dapur-dapur di ikea, begitu juga pasang ambalan untuk simpan barang plus semacam hiasan dinding. 

Make over tipis-tipis kesekian kalinya

Kalau dihitung-hitung mungkin udah sekitar 5 kali  make over dapur tipis-tipis  sejak membangun dan menempati rumah ini  5 tahun lalu. Dari meja dapur tanpa pintu hanya dipakein gorden, ga punya lemari atas cuma ambalan untuk mempercantik dapur. Akhirnya beli lemari dapur atas seken di toko kayu bekas Madura.

Dapur di tahun pertama menempati rumah, tanpa lemari atas, gorden kain. 


Pilihan beli seken karena kualitas kayu bagus (bukan bubuk kayu yang dipress) harga terjangkau. Ceritanya suatu hari lewat  toko kayu bekas Madura dan melihat  lemari dapur dua pintu teronggok  di samping pintu masuk tokonya, mata  saya dan suami langsung fokus ke sana. Rusak dibeberapa bagian, engsel rusak, bagian bawah lapuk, tapi bisa dibetulin pake kayu tambahan. Deal di harga  250 ribu. Langsung dibersihin, betulin engsel dan divernis, jadilah cukup rapih.

Tahun 2019 akhirnya meja dapur dikasih pintu, modalnya ternyata tidak semahal yang saya kira, mungkin karena pintu saja tanpa rak dan  lemari dalam karena raknya  sudah kami buat dengan papan duplek.

Akhir tahun 2021 bongkar ambalan dapur yang terlalu tinggi, maklum tinggi badan saya pendek hahaha. Udah lama pengen bongkar dan direndahin ambalan tapi males  repot dan kebayang  bolong bekas paku harus ditambal dan cat dinding jadi belang, jadilah keinginan ditunda-tunda, sampai akhirnya ada sisa cat jadi pas untuk ngecat bekas ambalan.

Ambalan dapur direndahin dan ambalan di sisi lain dapur dipindah jadi berderet,  lemari atas pindah ke sisi kiri. 

Begitulah cerita make over dapur tipis-tipis saya sesuai dengan  budgetnya yang  juga tipis. Bagaimana cerita dapur impian teman-teman?




26 komentar

  1. Baguss mak renov tipis tipis dapurnya, jadi ingat kami Awal pandemi juga renov dikit2 rumah di beberapa titik dan beli hiiasan2 buat di pajang di rumah.

    Rumah daya jg deekt Ikea tp JGc jakarta timur duhh bikin kalap mupeng semua kalau ke ikea.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Ikea emang racun ya heuheu racun yang bikin ketagihan

      Hapus
  2. Ah iya ya sisi meja dapur perlu dikeramik ya supaya gak gampang kotor/rusak mejanya.
    Dari sini dapurnya Mbak Rina cantik. Sesekali memang perlu make ober dapur juga ya, salah satunya biar gak bosan. IKEA memang mantap ya untuk urusan make over.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba sisi dapur jd gampang kotor kalau ga dikeramik

      Hapus
  3. Kakakku tukang bangunan dan sering banget diminta untuk bikinin dapur. Pastinya selalu pasang keramik biar gampang dibersihkan. Terus wastafel buat cuci piring, salurannya kudu jelas. Maunya minimalis aja, yang penting bersih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minimalis bugetny juga minimal mba heehhe

      Hapus
  4. Koq sama ya Mba, saya paling pede ngonten ya di dapur, walaupun dia current situation nya paling berantakan, tapi beresin nya paling cepet dan lumayan sedikit estetik kalo dari kamera, muihihi.

    BalasHapus
  5. Saya dapurnya melompong. Mulai rak piring sampai dispenser sama kompor gas dan tabung gasnya semua hilang, raib dicuri maling. Sampai sekarang saya belom bisa membeli membalikkan semuanya. Paling rice cooker yang udah ada, itu pun ngambil dulu dari rumah mamah di Sukanagara. Semoga lambat lain bisa isi dapur yang hilang bisa tergantikan. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuun mbak Okti. Turut prihatin yaa...Semoga segera terganti, bahkan lebih baik. Amiin.

      Mb Rina, saya suka ih baca kisah make overnya. Kebetulan kemarin saya juga baru rapih2 setelah mudik (make over super tipis karena rapih2nya melibatkan bikin2 kotak dan bbrp printilan lainnya). Tapi bukan make over dapur sih..dapur saya mah masih gitu aja hahaha..

      Semoga makin produktif ngonten setelah dapur makin cantik ya Mbak Rina..

      Hapus
    2. Innalillahi... Semoga segera dpt gantinya Teh Okti, tega banget itu malingnya

      Hapus
  6. Aahhh...semakin betah di dapur jadinya ya, Mak. Hahaha. Resik dan rapih bangettt jadinya setelah make over. Terlihat lebih tertata juga. IKEA emang menginspirasi.

    BalasHapus
  7. Kreatif euy Mak Rina. Berhubung aku belum punya rumah sendiri jadi belum pernah bermimpi buat punya dapur impian yang bersih cem apa. Padahal pengen gitu punya dapur resik yang minimalis, tapi balik lagi, kalau minimalis, berarti perabotannya kurang lengkap dong. Haduuh mikirnya kepanjangan. Wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perabot sesuai kebutuhan aja mba kalau sesuai keinginan sy juga ga cukup cukup hahahha

      Hapus
  8. saya juga lagi nyari inpirasi nih mba soal dapur, pengen mindahin kompor itu di tengah, hehehe. liat drama korea , kok dapur mereka rapi dan cantik2 yah, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kayak dapur yang wara wiri di ig ya bersih bersih heheheh

      Hapus
  9. Tulisan ini mengingatkanku untuk ngerapiin dapur lagi. Tahun lalu sempet renov dapur, tapi karena dana mepet (habis banyak untuk bayar tukang, karena tukangnya lemot), jadi dapurnya belum ada lemarinya.

    Cita-citaku sih, pengen ganti kompor. Kompor tanam aja lah, ngga perlu yang induksi. Hehee.. Satu lagi, pengen nambahin kitchen set.

    Nah, untuk mewujudkannya, mari kita menabung dulu. Hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama cita cita mba pengen kompor tanam juga krn hrgnya lumayan kudu nabung dulu

      Hapus
  10. Juara memang, kak...ide-ide dari IkEA dan pinterest.
    Kalau melihat punya orang lain, rasanya indah sekali.. Tapi giliran lihat punya sendiri, selalu ada yang kurang pas.
    Kalau aku sukanya belanja ide di IKEA dan belinya di ecommerce, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli di ecommerse lebih murah ya dan praktis

      Hapus
  11. Memindahkan lemari atas ke samping aja bisa mempengaruhi tampilan dapur ya mba, jadi kelihatan lebih lega. Makin betah masaknya ya..

    BalasHapus
  12. wah ini mbak suak amsak ya jadi bikin dapurnya manis biar betah di dapur

    BalasHapus
  13. Kreatif, Mbak Rina. Dapurnya jadi lebih rapi dan bersih. Memang lebih enak pakai keramik gini ya untuk meja dapur. Gampang dibersihkan.

    BalasHapus
  14. Dan aku fokus dong sama kulkas besar yang bisa bikin saya makin semangat buat beli someday.
    Mau coba nanti kalau sudah punya rumah

    BalasHapus
  15. Area dapur tuh menurutku salah satu ruangan di rumah yang paling penting untuk didesain semenarik mungkin sih Mak. Dapur dan ruang makan semacam kombinasi ruangan yang bisa memperkuat bonding keluarga karena semuanya bisa beraktivitas di sana sambil ngobrolin hal apa aja. Bismillah semoga suatu hari nanti bisa bikin dapur kayak kepunyaan Mak Rina juga :D

    BalasHapus