Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Rabu, 29 Mei 2019

Baju Lebaran, antara Tradisi dan Kebutuhan

Baju Lebaran, antara Tradisi dan KebutuhanTradisi baju lebaran mungkin hanya ada di Indonesia ya teman, eh tapi koreksi bila saya salah. Siapa tahu negara lain yang ada penduduk muslimnya juga punya tradisi baju lebaran.

Bukan baju lebaran :)

Bagi sebagian orang baju lebaran hanya tradisi, tapi bagi sebagian orang adalah sebuah kebutuhan. Anak – anak di panti yatim atau dhuafa, orang – orang dhuafa yang dalam kesehariannya tidak terbeli pakaian – baju yang dipakaipun baju bekas, lebaran jadi momen mereka memiliki baju baru, karena saat lebaran mereka menerima zakat, sedekah atau hadiah  pakaian baru.


Waktu kecil Ibu saya rutin membelikan saya dan adik – adik baju baru saat lebaran, tentu saja kami bersuka cita terlebih jika hari biasa kami tidak pernah dibelikan baju baru karena tidak ada budget uat beli baju, yang penting sekolah, begitu selalu kata Ibu. Jadi saat lebaran  mungkin ibu kami merasa ada alasan tepat untuk membelikan kami pakaian baru, pakaian untuk pergi – pergi. Karena saat lebaran kami  pergi ke rumah nenek yang berada di luar kota.

Bapak saya pernah protes karena Ibu kadang memaksakan membelikan kami baju lebaran tapi ibu selalu menjawab,”Maenya indit – inditan pake baju ulin, geus darekil kitu.” Translatenya; masa pergi – pegi pake baju main yang udah dekil gitu.

Tapi walaupun saat kecil dibeliin baju lebaran, seiring usia kami paham baju lebaran bukan hal urgent, mulai paham juga kalau Ibu sebenarnya berat membelikan kami baju lebaran. Jadi menginjak sd kelas 6 kami menolak baju lebaran.

Jadi kalau ada yang panjang lebar beropini baju lebaran ga penting malah tradisi itu harus dihilangkan, dipikir ulang ya teman karena bagi sebagian orang yang hari biasanya ga pernah beli baju baru karena tidak ada uang, lebaran jadi moment yang dinanti agar punya baju buat pergi – pergi hehe

Intinya sih, ‘dapur’ tiap orang itu beda hahaha. Don’t judge by the cover.

Apakah sekarang saya suka membelikan baju lebaran anak – anak saya?
Iya karena kalau ga lebaran kami ga kepikiran beliin anak – anak baju dan saat lebaran punya uang THR, ada uang lebih buat beli baju. Dan baju yang kami belikan tidak harus dipakai saat lebaran, sebelum lebaran juga boleh dipakai. Kami juga suka menegaskan lebaran yang penting bukan bajunya tapi puasa dan amalan selama Ramadan. Dan kami membelikan baju karena punya uang lebih.

Ga heran sebelum lebaran baju baru yang kami belikan untuk anak – anak udah di cuci lebih dari sekali karena sering dipakai hahaha.

Pak suami suka nawarin saya beli baju lebaran, tapi selalu saya tolak, kenapa? Karena saya maun mentahnya (uang cashnya) aja hahaha . Ada yang sama?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar