Kamis, 14 Maret 2019

Ekstra Kulikuler di Sekolah dan Bakat Minat Anak

Anak - anak sekolah di sekolah Islam jadi jam sekolahnya lebih panjang, ekskul serentak dilaksanakan hari jumat, beberapa ekskul hari sabtu. Walaupun sekolah sampai sore si sulung semangat ikut ekskul bahkan sampai 3 ekskul. 

 Ganti Ekskul lagi 

“Ma, aku mau pindah ekskul. Keluar MB dan ikut TS, “ kata si sulung. MB kependekan dari marching band, TS kependekan dari Tapak Suci (bela diri).
“Kenapa tidak  dua – duanya,”saran saya karena sayang dia sudah mau 4 semenster ikut MB. Dan pernah juga ikut  ekskul TS 4 semester saat kelas 1 dan 2.  
“Jamnya latihannya sama.”

Foto setelah tampil

“Bukannya ekskul TS hari jumat dan MB sabtu.”
Jumat aku ekskul bulu tangkis. TS ada juga hari sabtu, aku mau yang hari sabtunya.”
“Ya terserah.”
Entah sudah berapa kali si sulung  pindah ekskul,  perasaan tiap semester, kecuali MB yang sudah bertahan 3 semester dan TS 4 semester (saat kelas 1 dan 2), sisanya ganti – ganti dari nari, marawis, teater.

Ekskul di sekolah anak – anak dilakukan serempak pada  hari jumat namun ada beberapa ekskul yang jadwalnya hari sabtu, sehingga anak – anak bisa mengambil 2 ekskul tapi hanya untuk kelas 3 ke atas. Ekskul yang bisa diambil anak kelas 1 dan 2 pilihannya masih terbatas. Beberapa ekskul baru boleh diambil mulai kelas 3 diantaranya marawis dan panahan. Ada yang mulai boleh diambil saat anak  kelas 4 yaitu MB, teater, robotic dan catur.

Dan yang membuat saya nyaman di sekolah anak – anak ini selain pilihan ekskul banyak juga free. Artinya tidak dikenakan biaya lagi, mungkin sudah disatukan dengan uang spp atau uang kegiatan jadinya terasa enteng walaupun anak – anak mau mengambil lebih dari satu ekskul selama jadwalnya tidak bentrok.

Kecuali pendukung ekskul yang sifatnya pribadi harus beli sendiri misal ekskul panahan, panahnya harus punya sendiri, ekskul robotik peralatannya beli sendiri karena nantinya jadi milik sendiri, ekskul nari selendang, kipas dll  harus beli sendiri.

Saya memberi kebebasan pada anak – anak untuk memilih ekskul di sekolah dan mungkin karena rasa ingin tahu dan penasaran tiap semester ada satu ekskul ganti.
Adik baru kelas 1 dan ekskul yang diambil futsal, sebenarnya dia mau ekskul catur dan robotik tapi karena ekskul ini untuk anak kelas 4 ke atas jadi harus sabar hehehe.

Jadilah hari sabtu itu saya mengantar si  sulung ke sekolah untuk ekskul TS tapi begitu sampai sekolah ternyata tidak ada latihan TS karena pelatihnya ada halangan dan sudah diumumkan sejak kemarin bahwa hari ini tidak ada ekskul TS.

Saya yang mengantar jadi bete donk karena si sulung tidak nanya – nanya ke temannya yang ikut TS info latihan hari ini.
“Ya udah aku mau latihan MB aja daripada pulang lagi.”
Selesai latihan MB, si sulung bilang, “Ma, MB mau tampil bulan depan jadi aku pindah ekskulnya setelah MB tampil.”
“Emang boleh.”
“Ya, boleh aja.”

Beberapa hari kemudian, dia berkata,”Ma, ada pertandingan TS aku mau ikut, terus bulan depan ada kenaikan tingkat TS ini suratnya, aku mau ikut juga, nginep semalam di sekolah.”
Oh ya masuk kelas 5, TS menjadi mata pelajaran wajib di sekolah jadi walaupun tidak ikut ekskul dapat latihan dasarnya. 

Jadilah dua minggu itu si sulung sok sibuk, jam istirahat sekolah selang seling dipakai latihan MB (karena mau tampil) dan  TS (karena mau tanding). Kalau hari ini latihan MB besoknya latihan TS, begitu setiap hari.

latihan sebelum tanding 


Sampai rumah kelelahan tapi dia kelihatan happy dan punya target di pertandingan TS dapat mendali emas lagi.  Hadeuh ini bocah sok sibuk banget tapi dalam hati kagum juga sih, karena semua dilakukan tanpa paksaan kami orangtuanya.


Melihat bakat dan minat anak dari pilihan ekskul
Walaupun bukan jaminan 100% minat dan bakat anak bisa dilihat dari pilihan ekstra kulikulernya di sekolah tapi dari pilihannya itu kita bisa meraba minat dan bakat anak. Kalau si anak berkecenderungan kinestetik biasanyay pilihannya tidak jauh – jauh dari kegiatan fisik – bergerak. Kalau logis matematis pilihannya tidak jauh – jauh dari yang butuh ketelatenan dan logika seperti catur dan  robotik. Kalau cenderung suka seni, pilihannya sekitar musik, menggambar, menari dan teater.  

Pilihan ekskul yang sesuai minat dan bakat anak umumnya bisa bertahan lama dan anak terlihat enjoy menjalaninya. Kalau eksul yang diikuti masih ganti – ganti tiap semenster, itu berarti anak masih mencari dan ingin tahunya.

Jadi jika si anak pindah – pindah ekskul menurut saya sih sebaiknya jangan dilarang, walaupun mungkin kita kesal dan merasa rugi karena sudah beli  peralatan mendukung ekskul ya eh hanya kepake 1 semester terus sementer berikutnya harus beli lagi dan belum tentu terpakai di semester berikutnya.

Bantu anak mencari tahu bakat dan minatnya
Sudah mau 4 semester dan anak masih galau dengan pilihan ekskulnya, artinya ganti – ganti terus tidak ada yang bertahan lama? Apa anak – anak di sekolah hanya boleh mengambil satu ekskul? Jika iya mungkin penyebabnya dia ganti – ganti ekskul karena memang galau, mau tetap ikut ekskul A tapi pengen tahu ekskul B, begitu seterusnya.

Jika keadaannya seperti ini sebaiknya orangtua proaktif dengan bertanya pada anak, kegiatan ekskul apa yang paling disukainya? Jika tetap penasaran ingin tahu ekskul lain di sekolah yang belum pernah diambil padahal dia sudah memiliki kegiatan ekskul yang disukainya, mungkin sebaiknya kita mencari kegiatan serupa di luar sekolah, diikutkan les di luar kegiatan sekolah. Butuh modal lagi memang tapi anak itu investasi dunia akhirat lho, jika anak tumbuh dan memilih dengan sesuai bakat dan minatnya akan lebih bahagia dan berhasil di bidang tersebut karena dia memang menyukainya.

Mengutif katanta Ridwan Kamil, Pekerjaan paling   menyenangkan di dunia adalah hobi yang dibayar.”


Kalau para mama blogger pastilah tahu rasanya hobi yang dibayar hahahha. 

15 komentar:

  1. Sampai sekarang anakku masih belum tertarik ikutan ekskul meski udah dirayu-rayu dan di brain wash sama aku tetep aja masih belum tertarik. Jadi yaudah deh nunggu sampe dianya mau sendiri

    BalasHapus
  2. Setuju.
    Selaku orang tua, harus selalu mendukung hobi buah hati kita, bahkan berada di barisan utama.

    Apalagi lebih afdol kalau sejak dini kita sudah bisa eksplor minat dan hobi sang buah hati.

    Salam
    www.annarosanna.com

    BalasHapus
  3. saya dulu juga gonta-ganti ekskul. masih bingung mana yg pas di hati. coba ini gak taunya capek banget. coba itu gak taunya gak seru. namanya juga penasaran sama kegiatan baru

    BalasHapus
  4. Punya hobi yang dibayar itu memang menyenangkan sekali yah

    BalasHapus
  5. Ekstrakurikuler ..sebagai jembatan menyalurkan minat anak..

    Kegiatan positif banget menurut ku.., selain untuk menghindari pergaulan luar sekolah yg gak bagus..mending ikut kegiatan kaya gini untuk pengembangan bakat mereka..

    BalasHapus
  6. Bakat kayak pasion ya Mbaa.
    Lama menemukannya untuk yang bener2 kita banget apalagi ini untuk anak ya.semoga adek segera menemukan bakatnya aamiin

    BalasHapus
  7. Anak-anakku ga ikut ekskul nih. Kecapean karena sekolahnya aja udah sampe sore.

    BalasHapus
  8. Menurut saya, ekstrakulikuler sangat penting buat perkembangan kepribadian anak. Saya sendiri pas masih anak-anak merasakan betul manfaat ikut dari beberapa ekstrakulikuler di sekolah. Banyak pengalaman yang bisa dipetik dari kegiatan-kegiatannya.

    BalasHapus
  9. Enak dong mba bisa ganti2 eskul. Wakyu sma eskulku cuma satu, makanya suka gabung sama eskul lain sekedar kumpul atau ikut berpartisipasi.

    BalasHapus
  10. Kalau untuk ekstra kulikuler, aku serahkan ke anak-anak.. biarkan mereka mencoba yang kira-kira sesuai dengan minta mereka. Tentunya dengan bimbingan kita ya mbaa

    BalasHapus
  11. Jadi ingat pas zaman SMa dulu, ada ekskul MB di sekolahku. TS ada jugjuga cuma untuk atlet aja. Dan semua frew

    BalasHapus
  12. Wah klo aku si nomor dua nih mba yg tiap tahun ganti exschool
    Smp yg sekarang exschool english club dia bilang blom ngerasa cocok

    BalasHapus
  13. Wow. Anaknya super semangat banget ikut ekskul ya. Lain dentanku yang dulu cuma ikut eksul wajib pramuka. 😂😂😂

    BalasHapus
  14. Nah..ini kegiatan positif..dengan ngikutin wakil selain mengasah minat mereka ..menurutku mbisa menjauhkan anak dari kegiatan yg kurang bermanfaat..
    Yah..dizaman sekarang..banyak godaan remaja ..

    BalasHapus
  15. Iya bener juga sih,kalo pgn tau minat dan bakat anak, kalo anak kita loncat2 memilih eskulnya jgn dilarang2 ya, krn mereka lg ingin menemukan jati dirinya.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...