Aktivitas Kreatif Tak Terbatas Remaja Gen Z dengan IndiHome, Internetnya Indonesia

Manfaat Internet bagi remaja generasi Z

Memanfaatkan blog sebagai media kreatif


Liburan sekolah akhirnya berakhir, anak-anak semangat kembali ke Sekolah. Yap setelah dua tahun sekolah daring, moment pergi ke sekolah sangat ditunggu-tunggu. Bahkan saat menjelang liburan semester kemarin si sulung mengeluh,”Aku ga mau libur sekolah. Sebel libur sekolah terus.” 

Si sulung (kelas 2 smp)  ga suka libur sekolah bukan karena hobi belajar, kutu buku atau rangking 1 dapat beasiswa,  ikut olimpiade science, itu sih harapan Mamanya heuheu. Sesekali dia ikut perlombaan mewakili sekolahnya tapi bukan bidang akademis.  Nilai akademisnya sampai saat ini alhamdulillah cukup baik. Si anak gadis pernah bilang sebel sama matematika  tapi saya selalu bilang mengerjakan soal matematika itu asik kayak main game. Jadi kenapa si anak gadis ga mau libur sekolah?

Si sulung  tipe anak supel dan senang berorganisasi, punya inisiatif jadi seksi sibuk kalau ada acara di sekolah sejak sekolah dasar. Kalau ada lomba antar kelas dia paling sibuk mengatur dan membuat rencana ini itu. Saya pernah menuliskan cerita masa sekolah dasarnya  tentang aktivitas di ekskul dan organisasi kepanduan di Masa-masa Indah di Sekolah Dasar.

Dua tahun pandemi menuntutnya belajar daring dan tidak berinteraksi dengan temannya secara langsung sempat membuatnya stress, murung dan uring-uringan sampai menemukan sesuatu lewat internet dan media sosial, ‘teman’ dan ‘mentor’ nya menggambar, dengan memfollow ilustrator-ilustrator senior. Dia memang suka menggambar sejak sekolah Taman Kanak-kanak.

"Ma, aku ikut webinar digital art ya, Mama bayar ya, aku kirim ke wa Mama form isiannya."

"Ma, ada webinar animasi, aku pengen ikutan, Mama bayarin ya. "

"Ma, kayaknya aku harus punya laptop sendiri, laptop Mama jadul tiap aku pake gambar  hang melulu ga bisa  ngerender," Laptop saya memang jadul, spesifikasi rendah karena peruntukan hanya untuk menulis, ngeblog.  Akhirnya laptop bapaknya dilungsurkan karena speknya cukup tinggi. 

"Memangnya dia bisa mengoperasikannya, kan beda, aplikasinya gambarnya juga beda,"tanya saya pada Suami. Beradaptasi pada sistem operasional baru kan agak ruwet, pikir saya. 

"Bisalah emang Mamanya," cibir suami.

Ternyata memang hanya butuh waktu satu hari si sulung beradaptasi dengan sistem operasional dan aplikasi baru di laptop barunya. 

Beberapa hari berikutnya, dia bertanya pada saya cara membuat blog. "Aku mau simpan gambar di blog Mah, bukan nulis kayak Mama, buat open commision gitu. Mama ngerti kan open commision?"

Moment-moment  yang menghentak kesadaran saya jika si sulung bukan anak kecil lagi. Inisiatif, keluwesannya beradaptasi dengan teknologi, caranya menentukan pilihan,  kemampuannya menerapkan atm  (amati, tiru dan modifikasi) dan menangkap peluang,  mengingatkan saya pada istilah generasi Z, generasi yang sejak kecil kenal dan akrab dengan gawai yang canggih. Internet menjadi bagian dari gaya hidup yang bermanfaat. 

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia berdasarkan hasil sensus penduduk yang dilakukan tahun 2020, disebutkan bahwa generasi Z atau Gen Z merupakan penduduk yang lahir pada tahun 1997 hingga 2012 atau generasi yang berada pada rentang usia 10-25 tahun.  Sebuah generasi peralihan dari generasi millennial dengan teknologi-teknologi yang makin berkembang. 

Generasi Z yang akrab dengan teknologi digital dan menjadikannya bagian dari keseharian. Belajar tidak hanya dari bangku sekolah juga dari internet.

Selama pandemi si sulung ikut beberapa kali webinar tentang digital art, ikut lomba desain dan gambar walaupun belum sempat menang, saya senang karena wajah murungnya berangsur hilang. 

Ada saatnya dia bosan menggambar dan merasa tidak ada ide seperti saat menjelang liburan kemarin. “Terus aku ngapain di rumah? Liburannya lama lagi.”


Remaja generasi Z fasih dengan beragam aplikasi 
Boleh intip koleksi gambarnya di www.zahrayes.blogspot.com


"Ya, bantuin Mama aja beresin rumah,"saran saya, selama liburan sekolah otomatis porsi bantu pekerjaan rumah bertambah. 

Boleh intip animasi sederhana hasil si sulung, menggabungkan gambar dengan photoshop dan after effect



Suatu hari tanpa diduga  si anak gadis minta dibelikan ayam fillet katanya mau praktik masak. Dan jadilah masakan di foto ini, resepnya dia dapat dari  browsing di Google dan media sosial (instagram dan pinterest). Selang beberapa hari praktik masak  lagi. Berikut hasil masakannya, yang foto Mamanya karena memang suka motret makanan. Si sulung belum tertarik belajar memotret.

Praktikum anak gadis, resep browsing di internet


Kepribadian generasi Z

Keakraban Gen Z dengan teknologi membuat mereka mudah beradaptasi dengan perubahan di dunia digital. Gaya hidup yang banyak tergantung pada akses internet, belajar, bekerja dan aktivitas sehari-hari. Wawasan mereka lebih maju, lebih mampu menerima perbedaan. 

Selain itu kedekatan mereka dengan internet juga secara tidak langsung mempengaruhi kepribadiannya. Sering kita dengar anak jaman sekarang, kurang sopan-santun dan etikanya,  tak sabar dengan proses, tingkat kepedulian pada lingkungan sekitar yang rendah, sibuk dengan dunianya.

Menurut pakar perkembangan anak ini terjadi karena orangtua tidak mempersiapkan mental anak sebelum anak kenal teknologi internet. 

Kalau dalam agama yang saya anut, islam, ada istilah adab dulu baru ilmu, ibu/rumah adalah madrasah (tempat belajar) anak pertama. Artinya orang tua tidak bisa lepas tangan, menjadi pendamping anak mengenal internet dan membekalinya dengan ilmu kehidupan bermasyarakat (budi pekerti, norma dsb).

Tiga gaya hidup ini bisa membuat generasi Z, tidak hanya melek teknologi tapi punya kepedulian yang tinggi pada lingkungan sekitar;

1. Aktif di kegiatan sekolah seperti ekskul dan organisasi kesiswaan. 

2. Bergabung di komunitas hobi yang positif. 

3. Terlibat dalam isu/kegiatan yang berkaitan dengan lingkungan, agar mereka aware terhadap isu lingkungan yang terjadi di bumi ini. 

Ketiga kegiatan diatas membuat generasi Z berinteraksi dengan orang lain dan lingkungannya, sekaligus melatih kemampuan emosi dan sosialnya. 

Tidak ada kata terlambat mengenalkan anak pada teknologi internet 

Bagi saya bukan hal mudah menunda  anak  kenal  internet karena interaksi saya dengan internet dan media sosial sudah menjadi kebutuhan (karena saya pedagang  online dan Blogger),  interaksi anak dengan teman-temannya yang sudah akrab dengan internet dan media sosial  juga tak bisa dihindari. Ketika saya membatasi akses internet, mereka  ikut menonton youtube atau media sosial saat temannya nonton. Terlebih saya bukan tipe Mamah yang suka mengurung anaknya di rumah. Saya percaya saat anak bermain/berinteraksi dengan orang lain, kecerdasan sosial dan emosionalnya  terasah.  Resikonya, anak cepat kenal hal negatif. Sisi positifnya, hal negatif tersebut jadi bahan diskusi saya dan anak-anak.

Jika dulu, saat saya masih kuliah (1998-2003) bisa mengakses internet dan memiliki gawai itu sebuah previlage mungkin saat ini sebaliknya,  orangtua yang bisa menunda mengenalkan anaknya dari internet dan media social di  usia dini sebuah previlage.

Banyak Ibu termasuk saya (sering) menyerah pada tingkah laku anak lalu memberi gadget dengan alasan biar  anteng. Agar anak  mau makan, si anak dikasih tontonan youtube. Ya daripada  stress toh tidak bisa  jadi ibu sempurna – mencari pembenaran. It’s oke ceunah kalau sesekali karena kalau berkali-kali bisa jadi kebiasaan.

Siapa yang nonton tingkah menggemaskannya Prince Louis dan Princess Charlotte (Putra dan putri Pangeran Inggris Raya) yang beberapa waktu lalu wara-wiri di timeline IG saat mereka menghadiri perayaan  Latinum Jubilee- Perayaan 70 tahun Ratu Elizabeth naik tahta. Tingkah mereka menghadapi kebosanan saat acara itu, Pincess Charlotte beberapa kali tertangkap kamera membuka buku. Pince Louis mulai tantrum tapi Kate, William bahkan Kakeknya Charles, kompak menghadapinya dengan tenang dan berusaha menenangkan tanpa iming-iming gadget. Sungguh saya iri!

Dari artikel atau berita kita juga tahu jika  Bill Gates    memberikan anaknya gadget saat usia remaja. Mark  Zuckkerberg  pendiri facebook dan pemilik media sosial  tidak membiarkan anaknya gadget-an di usia dini.

Mungkin sebagian kita berpikir, apa anaknya ga akan gaptek?

Menurut pakar perkembangan anak,  teknologi adalah hal yang mudah dipelajari sehingga tidak masalah mengenalkan anak pada teknologi internet di atas 3 atau 5 tahun. Jangan merasa ‘berdosa’ karena tidak mengenalkan tonton youtube pada anak usia dini. Anak-anak bisa memahami teknologi dalam hitungan hari tapi butuh waktu lama mengajarkan adab, sopan santun, sikap empati, rasa tanggung jawab, memahami value dalam keluarga, agama dan masyarakat, memahami konsekuensi suatu perbuatan,  toleransi pada perbedaan, punya pendirian  dst.

Terus kita kudu piye yang sudah terlanjur mengenalkan anak pada internet dan media sosial lebih dini?

Paparan internet dan media sosial pada generasi Z di Indonesia

Berdasarkan data BPS tahun 2018,  90% anak muda Indonesia menggunakan internet untuk media social, untuk mengerjakan tugas hanya 31,12%.  Pada masa pandemi, penggunaan internet untuk belajar/mengerjakan tugas mungkin bertambah namun tidak lantas menurunkan menggunaan media sosial, dari pengamatan anak sendiri dan tetangga, anak-anak jadi mengenal media sosial lebih cepat, terutama Tiktok dan Youtube. Anak-anak jadi memiliki handphone sendiri pada usia lebih cepat untuk mengakses internet.

Berdasarkan riset yang digagas perusahaan independent berbasis kecerdasan buatan (AI) Neurosensum Neurosensum yang bertajuk Neorosensum Indonesia consumers Trend 2021: Social Media Impact on Kids  . Rata-rata anak Indonesia mengenal media sosial sebelum usia 7 tahun.  92% nak yang berasal dari kalangan ekonomi bawah  54% diperkenalkan media sosial sebelum usia 6 tahun. Survey ini dilakukan di empat kota besar di Indonesia Jakarta, Medan, Bandung dan Surabaya.

Yap, bicara soal internet pada generasi Z atau generasi yang berada pada rentang usia 10-25 tahun, tidak bisa dipisahkan dari media sosial. Internet membuat anak dan remaja mudah mengakses informasi yang mendukung pendidikan dan ilmu pengetahuan di saat yang sama mereka mengenal lalu mengakses media sosial, sengaja atau tidak sengaja. Seperti pengalaman anak terkecil saya dua tahun lalu, yang tiba-tiba membicarakan Tiktok padahal di gawai kami (saya, suami dan si sulung) tidak ada yang memiliki aplikasi Tiktok, ternyata dia ikut nonton saat temannya (tetangga) nonton. Begitupun awal mulanya si Anak Gadis kenal instagram. Walaupun saya punya akun instagram sejak 2012 untuk mendukung aktivitas ngeblog, saya tidak pernah memperlihatkan atau membicarakan soal instagram pada anak-anak. Usianya 10 tahun , saat dia bertanya,”Apa sih Mah Instagram? Teman-teman aku ngobrolin itu di sekolah.” Saat bertanya itulah saya menunjukkan akun instagram saya dan ngobrol kalau ‘pekerjaan’ Mamahnya ini yang keliatan cuma di rumah aja masak, nyuci dan beres-beres juga bikin konten.

Beberapa waktu kemudian si sulung bilang,”Ma, teman-teman aku punya instagram, memang boleh anak-anak punya?”

Suatu hari si Bungsu pun pernah bertanya,”Mama punya facebook?” Bingung donk karena saya tidak pernah memperlihatkan/membicarakan facebook. “Mamanya ALS punya facebook tahu Ma?”

“Iya biarin aja,” kata saya sambil tertawa. Tapi rupanya dia penasaran, dengan wajah lugu bertanya lagi,”Memangnya Mamah ga punya?” 

Dampak internet terhadap generasi Z

Manfaat internet banyak sekali, tapi kita bisa menutup mata pada dampak negatifnya. Kenal internet otomatis kenal media sosial, dampak negatif ekstrim media sosial pada  remaja, kasusnya sudah sering jadi headline berita,  seperti membuat konten dengan menghalangi truk hingga memakan korban tapi nyatanya tidak membuat kapok. Konten merusak fasilitas umum, seperti remaja yang menendangi pagar kayu di pinggir sungai sebuah taman kota.

Merasa harus eksis sehingga sibuk ngonten, malas sekolah. Ingin viral hingga nekad membuat konten berbahaya atau merugikan orang lain atau dirinya.

Dampak negatif lain termasuk yang tak kasat mata seperti menimbulkan kecemasan  sering juga dibahas para pakar psikolog perkembangan dan bagaimana mengatasinya, tulisan para ahli ini  bisa dengan mudah kita cari di google.  

Kita mungkin tidak dapat menunda anak mengenal Internet dan media sosial tapi bisa menjadi pendamping, partner dan penasehat, agar mereka bisa dengan bijak memanfaatkan internet dan media sosial.

Kita mungkin tidak dapat membatasi akses mereka pada internet dan media sosial tapi kita dapat menetapkan waktu screen time dan membatasi quota agar mereka bisa menentukan prioritas, paham mana yang penting dan tidak untuk kehidupannya kelak.

Kita mungkin tidak dapat memegang kendali sepenuhnya,  apa yang tidak boleh dan boleh mereka akses di inernet tapi kita bisa menanamkan value, norma kesusilaan dan pemahaman agama yang baik  agar mereka memiliki batasan sesuai norma agama dan etika. 

 

Gaya hidup dengan internet membuat Generasi Z bisa berkarya dan lebih kreatif sejak dini

Internet membawa dampak yang luar biasa pada perubahan jaman, teknologi, gaya hidup, kebiasaan bahkan cara pandang. Anak-anak dan remaja diperkotaan tumbuh lebih cepat secara kognitif. Anak-anak sekarang sudah kenal dan paham coding, jaman saya kayaknya kudu kuliah komputer buat paham percodingan. Begitupun dengan beragam aplikasi seperti photoshop, dulu hanya anak desain yang mahir photoshop sekarang anak smp bahkan sd sudah mahir gambar dengan aplikasi ini.

Beberapa remaja membuat konten di media sosial untuk mencari penghasilan, ada yang memang kontennya positif ada yang sekedar hahahihi. Harapannya semoga remaja pembuat konten ini membuat konten positif agar vibes positifnya menular pada remaja lain.

Salah satu contoh kesuksesan berkarya saat usia dini dengan bantuan internet adalah Rich Brayn, berawal dari membuat konten musik rap di Youtube hingga akhirnya berkarir musik di Amerika secara profesional pada usia muda. 

Remaja saat ini banyak yang sudah mahir membuat game dan animasi sederhana. Tak sedikit dari  mereka bisa secara otodidak, tanpa les tapi belajar secara mandiri dari internet (youtube).

Ya pilihannya ada pada orangtua, bagaimana mengarahkan anak-anak dan remaja, agar memanfaatkan internet sebaik mungkin dengan positif.

Saya selalu menanamkan pesan pada kedua anak saya, internet itu pake kuota, kuota itu tidak gratis alias harus dibeli, kalau dibeli tidak dimanfaatkan sebaik-baiknya rugi dan mubajir. Jangan buat nonton yang tidak ada manfaatnya, konten tidak jelas.  Budget Mamah untuk membeli kuota terbatas karena kebutuhan tidak hanya internet/kuota.

Suka diledekin Mamah pelit kuota tapi akhirnya mereka paham maksudnya. Dan agar penggunaan internet di rumah maksimal manfaatnya saya menerapkan ini pada anak-anak;

Pendidikan adalah prioritas

Salah satu yang saya tanamkan pada anak-anak adalah pentingnya pendidikan termasuk pendidikan agama dan sosial.  Sekolah dengan bertanggung jawab. Karena  pendidikan adalah modal masa depan. Apapun cita-cita mereka, ingin jadi apapun mereka kelak saat dewasa, sekolah /menuntut ilmu dulu. Karena ilmu yang membuat mereka bisa beradaptasi dengan perkembangan jaman.

Menetapkan waktu screen time

Jangankan anak-anak, saya pun kalau udah buka gawai, scrool mendsos, baca berita yang lagi hangat, lihat-lihat aplikasi resep masakan,  suka lupa waktu. Tapi karena saya sudah dewasa, sudah memiliki alarm yang namanya kewajiban. Yap ada kewajiban  yang harus ditunaikan selain terus-terusan mantengin gawai. Memasak, ngeblog, membuat konten, menemani anak belajar dsb. Saya tahu kapan waktunya mengakses internet, kapan harus berhenti.

Anak-anakpun punya kewajiban tapi karena rasa tanggung jawab mereka masih bertumbuh-belum sebesar orang dewasa, orang tua harus mengingatkan. Untuk itulah perlu menetapkan waktu screen time atau membatasi waktu anak mengakses internet. 

Pagi bangun tidur, sekolah tanpa gawai. Kecuali si Anak Gadis yang sudah bawa gawai ke sekolah. Walaupun pihak sekolah menetapkan aturan tidak membuka gawai saat pelajaran sekolah berlangsung, saya kerap mengingatkan kembali aturan itu.

Saat libur sekolah dibatasi juga. Saya lebih banyak mendorong si anak  bungsu main dengan teman-temannya. Keuntungan rumah di perkampungan pinggiran kota, anak-anak masih senang main sepeda, ke sawah, empang dan layangan. Si Anak Gadis sudah tidak main seperti adiknya lagi tapi waktu screen time tetap dibatasi dan dia sudah paham tanpa saya cereweti.

Merekomendasikan akun media sosial inspiratif 

Walaupun Si Anak Gadis tidak menunjukkan tanda-tanda betah di dapur (selalu manyun kalau diminta bantuin Mamah masak), saat dia punya akun IG  saya memintanya  mengikuti beberapa akun masak dan food photography yang kontennya tidak sekedar masak dan moto tapi ada sentuhan seninya. Bukan hanya akun masak saya pun merekomendasikan si anak gadis mengikuti  akun milik photographer kenamaan Indonesia, mengikuti akun pablik pigure seperti  gubenur Jabar Ridwan Kamil karena inspirasi jejak karya arsitekturnya, kepemimpian dan gaya humorisnya. Merekomendasika untuk mengikuti akun DIY, akun media massa, akun pecinta/aktivis  lingkungan.

Saya pikir ini salah satu cara mengajak anak ‘membaca’ lingkungan sekitarnya, membuka  wawasan dan terinspirasi untuk berkarya. Dulu media saya ‘belajar’  majalah atau acara tv, sekarang majalah jadi barang langka, acara tv banyak gimmick atau gossip artis.

Membatasi kuota

Saya bilang ke anak-anak bahwa kemampuan kami untuk internet sekian ratus ribu, jadi mengusahan kuota senilai itu cukup selama satu bulan. Keterbukaan ini membuat anak-anak aware terhadap akses internet alias tidak boros untuk menonton tontonan konten yang tidak penting. 

Mendorong anak untuk aktif dan kreatif

Totte bag desain si sulung
Salah satu dampak internet terhadap generasi Z adalah sikap lebih senang/anteng dengan gadget, kurang bisa bersosialisasi yang lebih parah, tidak peduli pada sekitar. Saya mendorong anak-anak untuk aktif di kegiatan sekolah dan lingkungan rumah, saya percaya saat mereka berinteraksi dengan orang lain, kemampuan emosi dan sosialnya terasah. 

Si sulung saya sarankan membuat IG untuk menyimpan gambar-gambarnya, sampai saat ini konsisten isinya gambar hasil karyanya, tanpa foto diri. Mulai merambah membuat blog isinya gambar karyanya sekaligus tempat jualannya, yap dia mulai menerima pesanan. Selama ini hanya teman sekolahnya yang suka pesan gambar untuk ucapan selamat ulang tahun.

Dia juga ada inisiatif mendesain barang dengan gambarnya seperti tote bag ini. Tentu saja Mamah yang diminta pertama kali order hahaha.

Sebagai orang tua saya masih tertatih-tatih membersamai anak dijaman teknologi ini, belajar dari pengalaman dan mengamati. Pada dasarnya, kita dibekali insting melakukan hal baik, orang tua

Internet adalah hak setiap warga negara Indonesia

Ketersediaan akses  internet menjadi kebutuhan penting, banyak aspek kehidupan terhubung dengan internet,  bekerja, sekolah dan aktivitas sehari-hari seperti belanja, membayar tagihan dll.

Karena pentingnya akses internet,  pemerintah menetapkan akses internet adalah hak setiap warga Negara Indonesia. Pernyataan ini didukung dengan dibuatnya layanan digital dari Telkom dengan teknologi terbaik yang dapat menjangkau banyak daerah. Jika dulu hanya orang perkotaan yang dapat mengakses internet dengan lancar tapi gangguan karena hujan atau petir, kini masyarakat pinggiran kota bahkan daerah sudah bisa mengakses internet dengan lancar. Termasuk saya yang tinggal di kota kabupaten pinggiran kota, 5 tahun lalu saat pertama kali pindah ke tempat ini, jika hujan atau petir, koneksi internet lelet.

Memasuki masa transisi seperti saat ini, saat sekolah dan bekerja kembali offline, kebutuhan internet tidak otomatis berkurang. Beberapa kebiasaan baru selama pandemi tetap diterapkan seperti konsep paperless. Tugas sekolah anak-anak kita dalam bentuk Gform dan dikumpulkan di Google Class. Komunikasi antara sekolah, guru dan wali murid, jika dulu berupa lembaran surat kini hanya scan surat dan disebarkan di grup. Sehingga koneksi internet diperlukan setiap saat. 

Anak-anak pun banyak memiliki kegiatan kreatif  yang membutuhkan akses internet. Ketersediaan internet yang cepat dan stabil tetap dibutuhkan untuk mendukung anak-anak belajar dan berkreativitas.

IndiHome, Internetnya Indonesia dengan teknologi terbaik jaminan kualitas internet terbaik

Sumber gambar twitter IndiHome


Salah satu layanan digital dari Telkom Indonesia dengan teknologi fiber optik adalah IndiHome, Internetnya Indonesia. Jaringan IndiHome sudah tersebar  di seluruh wilayah Indonesia dan terus berinovasi untuk memenuhi kebutuhan internet terbaik bagi masyarakat Indonesia. Ekosistem layanan digital yang dibangun ini tentu untuk kemajuan seluruh masyarakat  Indonesia dan mencapai kedaulatan digital.

Sumber gambar twitter IndiHome 


Dengan teknologi penggunaan jaringan optik yang dikenal dengan Fiber To The Home (FTTH) memungkinkan sebagain besar masyarakat Indonesia termasuk di daerah bisa menikmati layanan internet dari IndiHome. Teknologi Fiber ini juga memiliki 4 keunggulan:



Untuk  teman-teman konten kreator, terutama yang suka membuat konten dalam bentuk video untuk youtube atau reel instagram penting banget lho memiliki akses internet yang cepat dan stabil agar kualitas video tidak berkurang saat di upload.  Mungkin teman-teman ada yang pernah mengalami, video sudah ok kualitasnya tapi setelah di upload kok pecah? Ini karena jaringan internet yang teman-teman gunakan tidak stabil dan cepat. Bisa intip video reel masak saya di instagram, di sini, alhamdulillah tidak pecah karena internet yang saya gunakan stabil dan cepat. 

Selain saya,  si Sulung  di rumah juga membutuhkan internet yang cepat dan stabil agar waktu merender gambar cepat. Untuk diketahui   merender bisa memakan waktu berjam-jam, jika jaringan tidak stabil dan tidak cepat, bisa 4 jam lebih.

Layanan internet dari IndiHome bisa mengatasi ini karena kecepatannya 100 Mbps. Zoom meeting atau webinar pun lancar dengan IndiHome. 

Layanan  tanpa batas dengan IndiHome

IndiHome tidak hanya menawarkan layanan internet untuk browsing tapi tiga layanan sekaligus atau Triple Play yang terdiri dari Internet Fiber (internet cepat), telepon rumah (Fixed Phone) dan IndiHome TV (TV Interaktif). 

Mungkin teman-teman ada yang berpikir, memangnya telepon rumah masih perlu? Dengan menjadi pelanggan IndiHome telepon rumah dari layanan IndiHome bisa digunakan untuk melakukan panggilan ke semua nomor telkomsel dimanapun dan kapanpun dengan tarif murah karena ada penawaran khusus.

Butuh hiburan untuk santai dan melepas penat? Pelanggan IndiHome dimanjakan dengan IndiHome TV, TV Interaktif dengan banyak keunggulan.  Tidak perlu khawatir melewatkan film kesayangan karena sibuk karena ada fitur untuk merekam. Ada puluhan channel yang bisa dinikmati. 

Tapi untuk anak remaja, dampingi dan batasi  waktu menonton. Tonton film yang sesuai usianya. Jangan karena banyak pilihan orang tua jadi lost control. 

Keunggulan IndiHome TV;

  • TV on demand tayang ulang acara live sampai dengan 7 hari kebelakang 
  • Playback, pause and rewind, mundur, pause atau putar ulang tayangan TV dengan bebas
  • TV Storage rekam tayangan TV ke dalam hard drive s/d 600 menit untuk ditonton lagi 
  • Video on Demand  kontrol penuh video yang diputar di IndiHome
  • UseeTV GO Tayangan IndoHome TV dan konten premium bisa otomatis ditonton juga melalui aplikasi UseeTV GO
  • Karaoke, tersedia fitur karaoke di IndiHome TV
  • Streaming dan Browsing dengan  set-up-bos (STB) dapat memberikan 2 jenis layanan sekaligus yaitu iPTV dan layanan OTT, dapat mengakses berbagai tayangan IndiHome TV dan layanan OOT video streaming sampai browsing internet 

Akses Wifi.id dimanapun berada 

Keuntungan berlangganan IndiHome lain adalah dapat menikmati akses Wifi.id dimanapun berada di seluruh Indonesia hanya dengan biaya 10.000 perbulan. Ini cocok buat generasi Z yang mobile, dimanapun kapanpun perlu akses internet. Pelanggan IndoHome dapat tersambung langsut dengan ribuan titik Wifi.id di seluruh Indonesia. Caranya, pelanggan IndiHome tinggal daftar di website IndiHome, pilih menu add-on Wifi.id 

Paket IndiHome dan Netflix

Sumber gambar IndiHome.co.id

Ini lagi yang seru ya buat yang suka nonton film terutama di Netflik, karena kini ada streaming semua tayangan di Netflik sepuasnya dengan internet cepat IndiHome. Pilih paket IndiHome dengan akses Netflik dan nikmati seseruan nonton Netflik dan akses internet cepat hanya dengan satu tagihan. 

Tapi untuk anak remaja jangan lupa ya pilihkan mana yang bisa mereka tonton mana yang tidak. Tontonan harus disesuaikan dengan usia. 

MyIndiHome

Dengan aplikasi myIndiHome yang bisa diunduh gratis, transaksi berbagai layanan IndiHome makin mudah. Aktivasi OTT  video streaming, langganan berbagai add-on, cek dan bayar tagihan, cek poin myIndiHome, info pemakaian serta berbagai layanan menarik lainnya.

IndiHome akses internet dan hiburan tanpa batas.

Referensi tulisan

Karakteristik Generasi Z, https://www.gramedia.com/best-seller/gen-z/amp/

https://www.merdeka.com/peristiwa/90-persen-anak-muda-di-indonesia-gunakan-internet-untuk-media-sosial.html

https://www.alodokter.com/orangtua-waspadai-media-sosial-pada-anak-dan-remaja

https://www.indihome.co.id

22 komentar

  1. Anak gen Z tidak bisa lepas dari internet dan mereka memang pembelajar cepat. Saya banyak diajari oleh anak2. Dengan menggunakan IndiHome, sama-sama di rumah ... laptop diletakkan di tempat yang sama2 bisa melihat anak mengaksesnya, orang tua bisa memantau anak juga.

    BalasHapus
  2. Ahahah "Maaa bayar maa." :D

    Btw anak2ku pun usia SD udah ngarep2 punya gadget dan laptop masing2 katanya biar lebih bebas gak dibatasin jam ma emaknya. Hallah padahal jg msh piyiikk huwaa.
    Emang ya generasi Z luar biasa, mereka lahir di zaman gadget canggih dan ada internet.
    Di rumah juga kami pakai IndiHome :D

    BalasHapus
  3. Antara bangga tapi juga deg2an cemas kl ngurusin anak remaja yg akrab dg internet. Intinya ortu harus tetap mengawasi juga negur anak jangan sampe kebablasan mengakses internet, baik dari sisi waktu, juga konten.

    BalasHapus
  4. Huaaa maamaaa bayarin aku maaa 😁
    Luar biasa ya mba..peer aku banyak nih kadang abis nonton apa gitu kan youtube short dr tiktok... Bisaa ajaa. Padahal udah uninstal tiktok biar meredam dulu. Eh taunya bisa dari ucup short 🤣.
    Screen time dan tegas nih kuduu...
    Gen Z mba Rina keren udah bisa masak ya 😍 ada yg bisa gambar.. seruu2 mbaa. Goodluck tulisannya mba^^

    BalasHapus
  5. Pada kegirangan ya anak-anak bisa sekolah tatap muka lagi, semoga semua sehat2 dan lancar masa pembelajarannya.
    Anak sekarang lebih kreatif dan serba bisa bermodalkan informasi yang ada di internet bisa mengikuti bikin apa aja termasuk masakan. Gen Z memang cepat sekali mendapatkan infromasi dari dunia maya

    BalasHapus
  6. Generasi Z ini lahir di era perkembangan teknologi digital ya mbak
    G heran kalau mereka sangat akrab dengan teknologi digital ini
    Apalagi dengan akses internet cepat dari IndoHome ini, makin bisa melakukan aktivitas tak terbatas

    BalasHapus
  7. alhamdhulilah sejak ada indihome di rumah juga aktivitas semakin mudah. anak2 mau belajar cari materi sekolah atau apapun bisa thanks to internet tapi ya tetep harus ada perjanjian sal screentime biar disiplin

    BalasHapus
  8. Keberadaan internet cukup memberi banyak perubahan pada hidupku. Bisa bekerja dari rumah dengan ngeblog dan membuat konten, It's my dream! Dan hebatnya, IndiHome yang sudah menemani keluarga kami bertahun-tahun bisa menjadi support system terbaik dalam menghasilkan karya yang optimal :)

    BalasHapus
  9. Anak anak sekarang lahir ketika internet sudah mudah sekali diakses ya. Gak heran mereka cepet banget menguasai urusan browsing browsing hingga membuat karya kreatif bermodalkan internet. Kami juga pakai IndiHome, membantu banget saat anak anak mau cari ide permainan atau pembuatan karya.

    BalasHapus
  10. Anak generasi Z memang bekal dari lahir dengan segala fasilitas yang sudah ada ini membuat mereka menjadi generasi yang melek dengan teknologi. Tugas orangtua menjadi "teman" yang lebih akrab ketimbang gadget yang seru dan asik untuk diajak diskusi sehingga kematangan emosional sosialnya bisa tertanam dengan baik.

    Seseruan bareng anak-anak menggunakan IndiHome tuh asik juga yaa..

    BalasHapus
  11. Ponakanky kelas 4 SD udsh pengen punya laptop dengan alasan untuk belajar. Apalagi karena pakai Indihome yang bisa dipakai bersama jadi peluang banget untuk dimanfaatkan mencari imformasi dan belajar ya salah satunya belajar design

    BalasHapus
  12. Suami aku bilang ke anak2 dulu waktu sebelum pandemi mereka dpt hp usia 15 th, hiyaa smua ancur ketika pandemi datang. Awal pandemi karena laptop cuma punya satu jadi salah satu belajarnya pake hp alhasil tidak maksimal kelihatan kecil kalau melihat penjelasan guru.

    Akhirnya dibelikan laptop eeeh hp tetep dipakai untuk update info,belajar kelompok secara online dan mencari info tugas dr internet😭😭.

    Internet sdh menjadi candu ya tapi Alhamdulillah skrg sdh full sekolah offline sehingga berkurang paparan laptop dan gadgetnya

    BalasHapus
  13. Banyak sekali keuntungan berlangganan IndiHome. Alhamdulillah saya sudah menggunakan jaringan ini sejak sebelum menggunakan fiber optic sampai sekarang

    BalasHapus
  14. Gen Z ini kayaknya gak ngerasain deh masa-masa susahnya internetan di warnet sana. Hahahah. Mereka tumbuh dan besar dengan kemudahan akses internet. Kalaupun belum pasang di rumah, mereka dengan mudah bisa menemukan akses internet di sarana publik.

    BalasHapus
  15. anak saya yang cowok juga pernah berada dalam fase males belajar, lebih asyik ngonten mbak. Iya dia pinter banget bikin video mod gitu dan ditayangkan di youtubenya. sekali tayang bisa ribuan yang like. beda sama emaknya yang dah jungkir balik bikin konten video, yang lain palingan berkisar puluhan saja hihihi emang digital native mereka yaa.

    hanya saja agar gen z ini tidak kehilangan orientasi dalam menggunakan internet, emang perlu didampingi selalu yaa.

    BalasHapus
  16. Aww...lengkap banget tulisannya, aku jauh banget, huhuhu. Anak gadis keren banget, udah bisa masak kek expert, keliatan enak banget dan aku jadi lapar. Gen Z memang punya peluang untuk 10x lebih maju dari emak bapaknya sebab internet yang ngasih bejibun info. Aku juga pakai IndiHome di rumah, hehe

    BalasHapus
  17. Setuju bngt nih andai Internetan digunakan sebaik-baiknya bisa menghasilkan pundi2 rupiah y mba... Buka Hanya berselancar d medsos Aja

    Internetan lancar blogger pun pasti happy

    BalasHapus
  18. Anakku juga udah mulai merengek nih, tapi atuhlah, kami pikir belum terlalu butuh. Padahal di rumah juga pake IndiHome tapi ganti perangkatnya yang minta upgrade, wkwkk

    BalasHapus
  19. Masya Allah kreatif sekali putrinya mb Rina. Alhamdulillah ya adanya internet bisa bantu anak belajar daring sesuai minat dan bakatnya. Semoga semakin berkembang dan maju, Mbak :)

    BalasHapus
  20. masya Allah, udah kelihatan ya passion si sulung di mana. Suka desain, menggambar, animasi digital. Klop deh sama ibunya, bisa saling kolaborasi antara menulis dan ilustrasinya request ke anak. heheh

    BalasHapus
  21. Gen Z memang punya karakteristik yang berbeda dengan yang lainnya ya. Aku lihat mereka tuh cepet banget belajar teknologi baru dan bikin video keren-keren. Jadi memang jaringan internet harus yang mumpuni ya demi lancar berkreasi.

    BalasHapus
  22. gambarnya cakep banget Mak, ini emang suka ngegambar dan belajarnya online yak? internet emang ngebantu banget, apalagi semasa pandemi. di rumah tetap bisa belajar yak...

    BalasHapus