Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Rabu, 22 Mei 2019

Kenangan Ramadan saat Kecil


Di rumah yang paling semangat tarawih ke mesjid, subuh ke mesjid dan buka tajil di mesjid si sulung. Walaupun tajil di mesjid dekat rumah menunya berputar antara lontong, tahu isi dan lontong sayur.

Sanlat Ramadan program kelas V di sekolah
Anak - anak 

Melihat tingkah si sulung saya jadi ingat waktu masih seusianya (sekolah dasar), sama – sama semangat untuk tarawih di mesjid dan subuh di mesjidnya. Yang membuat saya semangat ke mesjid bukan hanya ibadahnya tapi bertemu teman – teman seusia untuk ngobrol dan jajan bareng. Saya dan teman – teman pasti milih barisan  paling belakang. Jadi kita datang ke mesjid setengah sebelum adzan isya untuk menggelar sajadah lalu ditinggal jajan cilok di warung yang tidak jauh dari mesjid.


Kenakalan Ramadan saat kecil, ngobrol dan makan di tengah sholat tarawih
Di tengah sholat tarawih kita ngemil jajajanan pelan – pelan, berusaha tapi suara.  Begitu atahiyat akhir kita duduk rapih ikut ucap salam. Tapi ibu – ibu di barisan depan tahu kelakuan kita, jadi mereka bilang, “Hush, barudak teh lain  sarolat malah ngobrol jarajan.”

Tapi tetap ya walaupun udah tegur ibu – ibu besoknya kita melakukan hal yang sama hahaha. Waktu itu mana ingat dosa,  yang penting seru ke mesjid tarawih sambil main. Tapi seiring usia, tingkah itu berubah, mulai smp sma benar – benar tarawih ngobrolnya. Beranjak kuliah nyoba – nyoba ikutan itikaf di masjid Daarut Tauhid.

Tugas menulis buku ceramah
Tugas menulis buku ceramah kayaknya kenangan Ramadan paling epik anak generasi 80 – 90. Tugas ini jadi nilai pelajaran agama di sekolah. Merepotkan tapi kalau dikenang seru juga ya. Yang pasti tugas ini ‘memaksa’ sholat tarawih di masjid dan mendengarkan ceramah pak ustad, dan ngantri untuk ditanda tangan atau dicap masjid.

Menu buka puasa favorit bikinan Ibu
Menu buka puasa favorit bikinan Ibu adalah tahu isi, orang sunda bilang mah gehu. Ibu saya penjual kue dan gorengan (risoles, donat dan tahu isi). Bagi saya tahu isi ibu tidak ada duanya, rasanya pas – ga banyak mecin, garing tapi tahunya lembut. Oh ya tahu isi bikinan ibu pake tahu kuning bukan tahu coklat – tahu pong – (yang khusus untuk tahu isi), jadi rasanya lembut. Sampai sekarang jadi kebiasaan, ga bisa makan tahu isi kalau tahunya tahu pong. Karena ibu saya pembuat gorengan saya ga bisa lho jajan  gorengan sembarangan apalagi gorengan di gerobak pinggir jalan, bukan gengsi tastenya beda karena terbiasa makan gorengan home made, yang ga berminyak banyak dan bersih hehehe.

Karena suka kangen gorengan ibu, saya mulai bikin – bikin gorengan ala ibu, salah satu hal yang memotivasi saya buat turun ke dapur hahaha. Oh ya saya baru mulai rajin masak – masak sejak resign (sekitar 5 tahun lalu) sebelumnya, males turun ke dapur hehehe.

Akh jadi kangen puasa bareng Ibu di rumah, sayangnya keadaan membuat  saya harus selalu ngalah, lebaran pertama di sini bareng suami dan mertua. Semoga suatu saat bisa ngerasain puasa dan lebaran pertama di rumah ibu.

Apa kenangan Ramadan teman – teman yang paling berkesan? Yuk di share.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

find me