Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Selasa, 28 Mei 2019

Buka Puasa Sama Keluarga atau Teman?

Buka bersama.
Assalamualaikum
Ada berapa undangan bukber Ramadan tahun ini? 2 3 atau lebih dari 5 kali. Jadi inget jaman kerja, jadwal bukber kantor bisa lebih dari 2 kali. Pertama bukber seluruh karyawan, kedua bukber departemen, ketiga bukber sama teman – teman dekat di kantor. Lanjut bukber setelah THR keluar sabil nyari baju diskonan hahaha.


Buka bersama 


Setelah jadi IRT lebih banyak buka puasa di rumah sama keluarga, paling bukber sama teman sesekali.

Kalau ditanya mending bukber di  rumah atau sama teman – teman pilih mana. Saya pilih dua – duanya, ada saatnya saya merasa harus meluangkan waktu buka bersama teman – teman untuk menyambung ukhuwah dan berbagi cerita. Frekuensi bukber bersama teman, bagi saya cukup 1 atau 2 kali. Bukber bersama teman – teman bagi saya semacam me time.


Sebagai  IRT yang menghabiskan banyak waktu di rumah dan berkutat dengan rutinitas yang sama setiap hari, saya merasa perlu memiliki teman sefrekuensi. Intinya perlu teman dan kegiatan lain biar waras dan keluar potensi dirinya.

Tapi  tetap ya ijin suami nomor satu. Agar mudah mendapat ijinnya dan anak – anak di rumah sama Bapaknya,  biasanya saya pilih yang ajakan bukber di weekend. Dua minggu lalu sempat dapat undangan bukber sama  alumni teman – teman kantor dulu tapi karena jatuhnya hari kerja, saya memilih tidak datang. Sebelum berangkat bukber nyiapin dulu buka untuk suami dan anak – anak di rumah, biar ijinnya makin mudah hehehe.

Manfaat yang rasa sayakan saat bukber bersama teman – teman beberapa waktu lalu;
Sharing dan caring
Ketemu teman dan curcol itu asik dan membuat lega. Eits tapi batasi ya curcol pribadi tidak boleh sama sembarangan teman. Kalau saya curcol dengan teman tergantung temannya, kalau kumpul dengan teman blogger ya curcolnya seputar dunia blogging dan printilannya dari ngomongin event,  DA, follower sampai postingan di IG.

Kalau temannya teman masa kecil yang diobrolin kenangan masa kecil. Kalau temannya teman kantor dulu pasti ngobrolin kabar teman – teman yang lain.

Rutinitas irt yang remeh – teman juga kadang di curcolin, kalau disini yang dibutuhkan saling menguatkan biar tetap jadi diri sendiri, ga terpatok hidup sebagai irt istilahnya. Hidup ini luas, ga sekedar seputar kasur, sumur dan dapur hahaha. Bukan berarti jadi IRT bukan pilihan ok, intinya sih biar hidup lebih hidup  hehehe.

Berbagi ilmu
Dari pertemuan dengan teman – teman biasanya banyak ilmu yang bisa kita ambil. Inspirasi untuk berkarya atau amunisi semangat. Istilahnya kalau teman lebih sukses jangan baper, jadi ambil inspirasinya dan praktikkan dengan kondisi sesuai kita.

Jadi saya pernah baca di timeline IG tentang curcol teman yang ga mau ikut kumpul teman kuliah entah reuni atau apalah – apalah karena underestimate, temannya yang sukses paling pamer ini itusecara tidak langsung. Ngobrolin kesuksesan dsb. Kalau menurut saya, kalau pun teman kita seperti itu ya biarin aja, lalu cari celah kita untuk melihat ‘kerja kerasnya’ hingga bisa sukses.

Saya pernah bukber dengan teman kuliah yang notabene udah sukses di perusahaan nasional dan multinasional (bukber dengan 2 teman kuliah yang udah jadi bos). Alhamdulillah ga minder, yang kita obrolin malah seputar perkembangan anak – anak, keluhan khas gimana jika anak – anak begini begitu.

Menambah peluang menggembangkan diri
Walaupun jadi IRT saya termasuk yang tidak mau rutinitasnya berputar di sekitar kerjaan IRT. Pengenlah melakukan sesuatu (di luar kerjaan irt) yang bermanfaat lebih, minimal untuk diri sendiri. Atau mengembangkan potensi diri. Ga maulah jadi IRT mengurung saya jadi tumpul, hanya bisa mengurus kerjaan rumah, anak dan suami. Mau melakukan sesuatu yang istilahnya gue banget dengan excited. Ketemu teman bisa menambah peluang menggembangkan diri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

find me