Sabtu, 30 September 2017

Reading Corner

Bagi pecinta buku, yang suka baca, sedikit baca banyak menimbun atau  sebaliknya sedikit menimbun banyak baca hehehe, pokoknya book lover, kutu buku, apapun istilahnya pasti punya impian memiliki perpustakaan di rumah. Tidak perlu luas (kalau luas Alhamdulillah banget) yang penting nyaman dan ada rak untuk memamerkan menyimpan buku.

Boleh baca Yuk menularkan minat baca

koleksi buku anak - anak


Asik kan melihat  deretan buku walaupun beberapa belum juga selesai dibaca padahal sudah jadi penghuni rak bertahun –tahun  - itu mah saya. Memang ada beberapa buku yang saat saya beli udah terbersit,”Duh kayaknya nggak akan kebaca nih, tapi pengen punya.” Seperti kedua buku ini;

Karakter dari tokoh - tokoh di film ini begitu hidup

Antara buku koleksi dan bacaan
Sudah nonton film Gone with The Wind 3 kali dan ingin nonton lagi jika ada kesempatan – dulu nonton di rcti kalau tidak salah, jadi film lepas bersambung selama tiga malam terturut – turut, udah lama banget mungkin belasan tahun lalu. Sebelum nonton filmnya pernah baca jika film yang diangkat dari buku ini bagus banget  jadilah sedikit terobsesi untuk membaca dan  mengoleksi bukunya. Buku yang masuk dalam daftar 100 buku yang harus kamu baca para book lover. Inginnya sih dibaca tapi apa daya merasa tidak ada waktu. Yap, seiring usia dan (sok) kesibukan membuat ketahanan membaca saya menurun drastis. Iya jaman sekolah sampai kuliah bisa begadang buat menamatkan sebuah buku, sekarang ... haduh hayati  lelah.

Bukan hanya itu, idealisme membaca buku pun sepertinya meredup. Dulu suka baca buku yang serius – serius, bukan hanya fiksi juga beragam pemikiran. Pokoknya pas jaman kuliah dulu (jamannya reformasi) merasa tidak kekinian kalau belum baca buku – buku pemikiran walaupun pas di baca ora mudeng hahaha. Baca novel terjemahan. Minimal tahulah kalau orang ngomongin kapitalis, fasis,  neoliberalis, siapa Edward Said, Fazlur Rahman atau Leo Tolstoy. Tamat baca Tentralogi Pulau Buru PAT. Walaupun  tidak satupun dari isi buku itu akan diujiankan, lha iyalah saya kuliah jurusan Kimia Murni xixixi. Ya begitulah pada jaman itu. Kalau mahasiswa sekarang bagaimana ya…

Boleh baca Cerita dibalik buku koleksi pribadi 

koleksi buku mama

Eh mau ngomongin Reading Corner di rumah malah nostalgia jaman reformasi. Balik lagi ke judul ya Man teman. Keinginan memiliki perpustakaan di rumah umumnya terbentur masalah ruangan yang tidak mencukupi – harga rumah sekarang gitu ya, luas tak sampai 100 meter pula. Rumah dibuat bertingkat juga butuh modal tidak sedikit. Dan modal rak buku yang lumayan. Sementara tumpukan buku tidak bisa menunggu lama karena mempengaruhi kenyamanan membaca dan produktivitas membaca/menulis. Ada yang punya masalah sama dengan saya?

Reading Corner

Sambil berlahan mewujudkan memiliki perpustakaan di rumah, membuat suasana rumah nyaman untuk membaca buku di setiap ruangan. Kalau saya caranya dengan membuat setiap ruangan dalam rumah lapang, tidak banyak barang/furniture besar sehingga setiap anggota keluarga bisa leyeh – leyeh di setiap sudutnya. Bisa mendapat posisi enak untuk duduk nyaman. Kamar sudah barang tentu, ruang keluarga, dapur atau teras belakang. Jika di rumah ada teve membuat kesepakatan jam menonton yang jelas, agar saat membaca tidak terganggu tv.

Jadi bagi saya reading corner tidak perlu tempat khusus jika belum memungkinkan karena misal rumahnya minimalis atau harus nabung dulu kalau mau ditingkat. Yang penting jangan sampai baca/beli bukunya atau mengajak anak sering bacanya bukunya nanti kalau udah ada ruangan khusus.


Rak Buku
Impian saya memiliki rak buku memadai tapi masih nabung nih hehehe. Karena rak buku tidak bisa menampung semua buku, untuk sementara buku saya tempatkan di rak gantung (harga rak ini murah), di meja setiap kamar. Buku anak – anak sebagian di kamar mereka, buku Pak Suami di meja kamar kami. Sebagian di rak ruang keluarga. Tidak ada rak buku bukan alasan tidak beli buku apalagi buku diskonan hehehe. Tapi yang penting buku yang sudah dibeli harus dibaca bukan dipajang.


koleksi Pak Suami

Perawatan
Untuk yang satu ini saya belum bisa rutin melakukannya masih sok rempong. Idealnya katanya maksimal seminggu dua kali buku disapu dari debu dengan kamboceng atau lap. Semua buku sebaiknya disampul plastik. Sesekali buku dikeluarkan dari rak untuk diangin – angin agar tidak lapuk karena lembab dan rayap.

Boleh baca Tip merawat buku anak 

Sortir dan meminjamkan buku
Yakin semua buku yang kita beli dan sudah dibaca akan terus di simpan? Kalau saya tidak, ada beberapa buku yang layak dikoleksi dan yang tidak. Soal ini tergantung selera bacaan. Sesekali saya melakukan sortir buku untuk diberikan pada teman yang mau atau dijual (tapi selama ini belum pernah menjual, beberapa diberikan pada teman dekat, baru berencana mau menjual hehehe). Selain untuk menghemat space di rak buku, sortir buku juga bisa memberikan manfaat untuk teman yang membutuhkan buku.

Karena buku anak - anak saya lumayan banyak, saya memperbolehkan anak - anak tetangga meminjamnya dan dibawa ke rumah, atau baca di rumah kami.

Boleh baca Buku bu Purbo

Manfaat memiliki reading corner
Yang saya rasakan, membangun kebiasaan membaca dan sedikit terjaga karena suka malu sendiri lihat buku dimana – mana kok hari ini belum baca buku atau bacain buku buat anak – anak ya. Bagi saya dan anak – anak buku adalah sumber diskusi dan mendengarkan mereka bercerita. Berawal dari buku biasanya mereka bisa bercerita banyak hal tentang kejadian di sekolah atau rumah bersama teman – temannya, sedikit banyak saya jadi tahu seperti apa umumnya kids jaman now.


Kalau sengaja – tanpa diawali dengan membacakan buku tapi bertanya di sekolah tadi ada cerita menarik gak? Atau bagaimana kabar si A , B (nyebut nama teman2 yang sering disebut dalam ceritanya)? Jawabannya biasanya datar.






Teman – teman punya tips lain perihal reading corner di rumah?


Tulisan ini diikutsertakan dalam post tematik (PostTem) Blogger Muslimah Indonesia

27 komentar:

  1. Seru jg punya reading corner d tiap ruangan. Jadi d mana2 ada buku, dihantui buku. Malu kalo gak baca buku

    BalasHapus
  2. wah rak buku melayang dan kotak school bus. Itu anak-anak asik banget ya baca buku di reading corner.

    Salam,
    helenamantra dot com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirasa rasai semacam perpus hehehe

      Hapus
  3. Saya sendiri sudah merasakan dampak dari membaca buku. Di rumah sudah bisa mendirikan sebuah TBM yang sebagian besar bukunya adalah koleksi pribadi. Sebagiannya hasil pembelian walaupun bekas dan sebagiannya lgi didapat dari donatur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kita suka baca memang suka ingin menularkannya ya
      ..alhamdulillah rumah dan buku sy pun terbuka untuk anak2 tetangga

      Hapus
  4. Asyik banget mba ada reading corner di rumah.
    Tips perawatan buku dan sortirnya juga keren.
    Terima kasih sharingnya ya mba :)

    BalasHapus
  5. Senangnya punya reading corner. Aku sekarang blom sempat menata sudut untuk membaca. Rak buku aja udah ga muat. Semoga proyek 2018 rapihin rumah bisa nata ruang baca. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga masih kurang rak masih nabung buat beli rak baru hehe

      Hapus
  6. Wah, ide bagus Mba... saya pengin banget punya perpus pribadi di rumah tapi belum memungkinkan karena masih numpang di rumah mertua. Apalagi sekarang rumah mertua lebih rendah dari jalan jadinya kalau musim hujan gini rawan banget banjir :(

    Semoga suatu saat terealisasi mimpi kami buat punya perpus. Aamiin..

    BalasHapus
  7. Seru ya kalau di rumah ada ruang bacanya. Apalagi jika anak-anak pada senang berkunjung dan membaca di sana. Semoga makin berkembang ya Mbak Rina.

    BalasHapus
  8. Ceritanya saya bercita-cita pengen punya bookcafe. Langkah awalnya punya rak buku dulu, kecil memang dan buku yg masih di kardus atau di box plastik (apa tuh ya namanya ^^) lebih banyak. Alhamdulillah, tetangga yg sempat intip ke dalam rumah sdh mulai pinjam buku untuk anaknya. Kl reading corner, kadang ya di ujung tempat tidur numpuk buku yg sudah dan atau hendak dibaca, hi hi.

    BalasHapus
  9. Reading corner sangat menarik :D bisa dicontoh ini

    BalasHapus
  10. Ga pernah punya reading corner. Satu2ny tempat fav. Baca buku itu di atas tempat tidur hehe. Udah deh bisa begadang, kalau ketemu buku yang bikin penasaran terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya baca buku emang di atas kasur sambil leyeh2 hehehe

      Hapus
  11. Ada rak buku tapi masih bertebaran dimana-mana. Penginnya sih punya library corner..Jadi full rak buku di situ,,:D Aamiin

    BalasHapus
  12. Kereen tips reading cornernya :) Kami baru punya dua titik di rumah dan terus berusaha merapikannya. Terima kasih tulisannya, Mbak

    BalasHapus
  13. Pengen banget punya perpustakaan pribadi tapi berhubung masih monaden ke sana ke mari jadinya buku-bukuku juga ikut nyebar.

    BalasHapus
  14. Baru punya rak nya aja tapi belum bikin reading corner sendiri huhu semoga ajaaah bisa punya sendiri

    BalasHapus
  15. Aku juga pingin punya perpustakaan pribadi dirumah, bisa di pinjamkan juga.

    BalasHapus
  16. Bukuku banyak tapi kenapa jadi kuning kuning ya mbak pinggirnya? Salah cara naruh apa gimana ya mbak? Punya mbak Rina kayak gitu nggak?

    BalasHapus
  17. Sekarang lagi suka nyumbangin buku yang udah dibaca tapi kria2 ga dibutuhin lagi karna menuh2in rumah Mba, hehe. Saya sering pindah2 soalnya. Tapi reading corner di rumah wajib ada. Buat me time :D

    BalasHapus
  18. Aku lagi nggak banyak buku nih. Karena sering pindah, aku ultimatum semua anggota cuma boleh keep 1 kardus buku kesayangan. Selebihnya harus disumbangkan. Jadi anak2 cuma keep yg mahal hard cover & langka shg cukup ditaruh di rak masing2. Gak tau kedepannya krn sdh mulai menetap :))

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...