Selasa, 06 Juni 2017

Belajar Tahsin Al-Qur'an (lagi)

Hari ke 12 Ramadan, masih semangat Tadarus Qur'annya? Beberapa hari lalu saya membaca quote yang diposting akun Ig seorang teman, bunyinya kurang lebih seperti ini; Jadilah Generasi Rabbani bukan Generasi Ramadhani. Artinya kurang lebih jangan hanya saat bulan Ramdhan kita (termasuk saya) begitu bersemangat mendekatkan dirinya padaNya, sementara bulan lain biasaa...akh, saya banget ituh. Makjleb quotenya. Ramadhan memang seharusnya dijadikan momentum perbaikan hingga berlanjut ke bulan-bulan berikutnya. Tetap tadarus dan tarawih diganti tahajud. Tapi ya gitu deh godaan malas lebih kuat. Itu mah sayaa...Tapi semoga bulan berikutnya saya bisa konsisten  ....

Ngobrolin tadarus (membaca Al-Qur'an) alhamdulillah Ramadhan tahun ini saya berkesempatan belajar Tahsin lagi walaupun hanya sepotong, tidak dari awal. Pertama kali belajar tahsin saat kuliah, tahun kedua bekerja ada kesempatan belajar tahsin lagi. Dan ingin belajar Tahsin lagi begitu mengajari si sulung iqro saat usianya balita.

Memang tidak cukup sekali belajar tahsin? Sebenarnya cukup jika konsiten membaca al-quran secara rutin dan menerapkan ilmu tahsinnya. Tapi karena semangat saya membaca alquran turun naik jadi beberapa ilmu tahsin lupa. Alhamdulillah sejak si sulung bisa baca alquran dan saya rutin mendampinginya membaca setiap hari sehabis magrib kecuali hari libur, saya mulai merasa butuh belajar tahsin lagi. Terlebih si sulung kadang mengkoreksi saya; "Mama, kata bu guru tanda ini harus mati. wajib mati." atau,"Mama, bacanya dimatiin kata bu guru." Bu guru yang dimaksud adalah guru mengaji di sekolahnya. 

Mungkin sebagian teman-teman ada yang bertanya apa sih Tahsin? Tahsin dalam bahasa arab berarti memperbaiki atau meningkatkan. Belajar Tahsin berarti memperbaiki bacaan al-qur'an hingga benar demi terjaganya orisinalitas praktik tilawah sesuai dengan sunnah Rasullullah SAW.

Jadi belajar Tahsin termasuk belajar tajwid dan makhorijul huruf (mengucapkan setiap huruf hijaiyah dengan benar). Bedanya dengan belajar tajwid sendiri, saat belajar tahsin dengan seorang guru semua ilmu tajwid dipraktikkan saat dibaca dan dikoreksi begitu salah.

Kalau teman-teman tinggal di kota Bandung dan ingin belajar tahsin bisa di Maqdis. Seingat saya dulu belajar di sana ada beberapa kelas setiap harinya dengan waktu bervariasi pula, jadi bisa disesuaikan dengan jadwal teman-teman. Tentang Maqdis teman-teman bisa search di Google.

Saya belajar tahsin di pengajian ibu-ibu orang tua murid sekolah si sulung. Walaupun tahu pengajian ibu-ibu di sekolah aktif tapi saya baru gabung, alasan klasiknya rempong karena tidak ada yang jaga adik. Alhamdulillah adik udah sekolah, jadi saat dia sekolah saya gabung di pengajian Ibu-ibu.

Ngomongin pengajian Ibu-ibu saya jadi ingat percakapan di WA, tentang pengajian Ibu-ibu yang sukanya modis, heboh dengan dres code dan tas blink blink. Hahaha memang ada tapi tidak semua, contohnya di pengajian Ibu-ibu sekolah si sulung, awalnya terlihat yang ikut ibu-ibu dengan gaya modis dan  sosialitita tapi begitu gabung ternyata ada yang memang modis dan bergaya sosialita tapi ada juga yang syar'i dan saya yang biasa-biasa, jauh dari modis dan belum syar'i. Dan untuk gabung tidak harus ikut yang tidak kita suka, yang penting ambil ilmunya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...