Selasa, 12 April 2016

[Curcol Mama] Haru dan Malu

Assalamualaikum
Ini mah postingan curhat mahmud yang sedang melow, bisa di skip untuk yang kurang suka baca blog curhat hehehe.

Beberapa waktu saya mendapat kejutan dari kedua si kecil saya. Kejutan yang sukses   membuat saya haru sekaligus malu. Malu teringat saat saya tak terkendali memarahi mereka. Ngomel panjang ini itu  -ini yang di sebut komunikasi tidak efektif kalau menurut teori parenting – omelan tidak fokus pada masalah. Kadang saya menjewer telinga Adik karena ampun deh saya tidak tahan kalau dia rewel dengan alasan tidak jelas. Ini itu salah. Dirayu pun masih salah.

Saya memang Mama yang tidak sabaran dan terasa banget saat jadi irt.  Tidak tahan dengan ‘gaya nempel ‘ adik, maunya sama Mama terus. Semua kegiatan harus di tongkrongin mama di depan hidungnya. Mama gak boleh sambil baca buku, main hape apalagi buka laptop.  Hal yang tidak saya alami dengan si sulung karena saya tinggal ke kantor, jadi dia terbiasa dan mandiri lebih dini, tidak Mama Oriented.


Kalau sudah marah-marah biasanya saya menyesal – menyesal pake banget dan timbul rasa khawatir mereka tidak mempercayai saya dalam arti menganggap saya tidak sayang mereka. Masa sayang sering ngomel dan marah. Saya tahu batas harus marah atau tidak sama anak, masalahnya karena ketidaksabaran saya, hal sepele membuat  saya ngomel –marah, terutama saat pms, lagi baper dsb, 

Mereka masih lugu dan polos, masih dengan mudah memaafkan saya, tapi seiring usia mereka , jika saya tidak berubah, apa saya akan jadi tempat nyaman ketika mereka curhat?  Peernya saya harus menjadi Mama yang sabar, mengubah sikap. Belajar, belajar....ternyata tidak mudah ya...Gusti yang Maha Agung, tambahkanlah kesabaran, keikhlasan dan kasih sayang untuk saya membimbing mereka ...Aamin.

Begini cerita kejutannya :
Bulan lalu, kedua si kecil saya sakit dalam waktu hampir bersamaan, Kaka dulu di susul adik. Keduanya terkena gejala tifus. Dokter menyarakan di rawat inap tapi saya meminta rawat jalan karena merasa tak sanggup seharian di Rumah Sakit menemani mereka, sementara rumah pastinya berantakan, kasian Pak Suami. Sebenarnya pak suami menyarankan di rawat inap, toh biaya di cover asuransi tapi...tapi...rasanya lebih repot.

Jadilah saya merawat keduanya di rumah. Perasaan saya sama seperti banyak ibu lain jika anaknya sakit, khawatir, was-was, tak sabar ingin mereka sembuh dan rasanya ingin tiap hari konsul ke dokter untuk memastikan keadaan mereka baik-baik saja. Alhamdulillah keduanya sembuh tanpa di rawat di RS.

Hari berikutnya saya yang tumbang, deman batpil. Sampai suatu hari tak tertahankan, saya bilang ke anak-anak mau tidur. Jika ada orang (pak pos atau siapa kek) bangunkan Mama. Saya pun tidur setelah memastikan pintu pagar di gembok dan kompor mati.

Saya sebenarnya tidak benar-benar tidur pulas, suara anak-anak terdengar timbul dan tenggelam. Bahkan saya ingat menjawab pertanyaan si kecil saat menanyakan sesuatu. Setelah badan agak enakan saya bangun dan mendapati Kaka sedang menyetrika. “Ma, nih aku setrikain. Khalif aku suruh cuci piring.”Saya lihat baju mereka terlipat kurang rapih di samping setrikaan.

“Iya, De tadi ganti baju, bajunya basah,” kata Adik.

“Tinggal baju Abi sama Mama yang belum,” kata Kaka tanpa saya tanya.

“Duh Ka hati-hati, lain kali tidak usah nyetrika kalau Mama tidur.” Larangan itu bukan tanpa sebab, bukan khawatir tangannya kena setrikaan panas (Kaka pernah mengalami itu) tapi saya khawatir, dia tersetrum saat mencolok kabel setrikaan.  Jika kena setrika panas tinggal oles bioplacenton, kalau tersengat listrik *saya tergidik membayangkannya*.

7 komentar:

  1. Duh, si kakak ternyata ikut nyetrikain juga ya, mba. Bikin mewek pasti. huhu

    BalasHapus
  2. Anak2 terkadang kasihan melihat orang tuanya sakit yah. Kepengen bantu ini itu. Sooo sweeeeet :)

    BalasHapus
  3. samaan nih Mbak Rina, kenapa ya kebanyakan Ibu ikut ngedrop setelah anak-anaknya sakit

    BalasHapus
  4. ya ampuun... kalo anak2 udah kayak gitu, hati kita berasa disiram air ya mba, adeeem... :)

    BalasHapus
  5. anak-anak coba membatu saat mamanya sakit ya. sehat2 slealu mbak

    BalasHapus
  6. Semangat mba jadi mama hehe..
    Semoga diberikan kesabaran dan kemudahan
    Salam Rejeki Nomplok {RN}

    BalasHapus
  7. Lama2 anak dewasa dg sndirinya ya, Mbak. Ngerti apa yg harus dilakukan. :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...