Minggu, 18 Mei 2014

Waktu yang Tepat

Apa rasanya nikah di langkahi adik? Biasanya aja. Beneran! Tapi kalau gak percaya saya maklum kok karena itu juga yang terjadi pada kerabat, teman bahkan ibu saya sendiri. Komentar mereka waktu itu kurang lebih sama,”Sabar ya, Rin.” Komentar yang membuat saya senewen dan pengen marah karena kesannya saya menyedihkan. Dan saya benar-benar tidak percaya dengan takhayul kalau nikah di langkahi adik, nanti dapat jodohnya susah. Saya yakin Allah swt sudah menentukan waktu yang tepat untuk saya bertemu jodoh. Jadi kalau waktu itu ada yang nanya (tapi gak ada yang nanya),”Ikhlas gak dilangkahi adik?” jawaban saya,”Bukan ikhlas lagi tapi bahagia dan lega.”

Kalau adik saya bilang gini,”Gara-gara sok nitah nikah tiheula jadi weh katuliskeun.” Terjemahan bahsa Indonesianya kurang lebih seperti ini,”gara-gara suka nyuruh nikah duluan jadi kejadian.” Iya sih sejak adik saya menjalin hubungan dengan calon suaminya, saya memang suka bilang,”Udah nikah aja.” Dan biasanya adik saya langsung nyolot,”Apa  sih nyuruh nikah, teteh aja dulu.”

Alasan saya suka menyuruh adik saya nikah duluan ya karena bayangan punya calon pacar atau suami aja gak ada. Jadi kalau mau nunggu saya sampai kapan? Saya memang belum pernah pacaran pun yang namanya cinta monyet, mungkin karena mama saya suka bilang,”Tong bobogohan keur sakola mah, dikawinkeun geura.” Translatenya; jangan pacaran kalau lagi sekolah, dikawinkan sekalian.” Jadi lebih baik gak pacaran kan daripada gak disekolahin kan? Tapi walaupun belum punya calon suami saya enjoy aja karena  udah kerja, walaupun besar gaji standar tapi lumayanlah buat diri sendiri dan sedikit bantu ortu. Walaupun belum menemukan calon suami, untuk kongkow nonton pertunjukan keroncongan punya banyak teman. Tiap akhir minggu sibuk di sebuah klub buku  di sebuah toko buku alternatif (waktu itu masih di Bandung) atau jaga stand di pameran buku. Kadang-kadang memang galau, berharap pangeran berkuda segera datang hahaha tapi gak pernah berlarut-larut atau iri sama adik yang lebih cepat ketemu jodohnya. 

Usia saya dan adik terpaut dua tahun dan kami sama-sama tidak mentargetkan usia menikah harus sekian. Target kami adalah bisa cari duit sendiri dulu baru mikirin nikah. Bisa dibilang ini dokrin mama saya yang selalu bilang,”Walaupun perempuan harus bisa cari uang sendiri.”

Tapi pasti salah satunya karena doa mama, akhirnya kami menikah di usia yang pas. Adik saya 25 tahun, saya 27 tahun, kurang lebih.  

me and my sister, dari penampakan terlihat kami berbeda karakter
Saya benar-benar bahagia ketika adik  akhirnya memutuskan menikah tanpa menunggu saya menikah duluan,  karena ya walaupun tak pernah pacaran dari dengar sana-sini dan baca pengalaman orang, katanya pacaran itu banyak godaannya, makanya dalam Islam tak ada istilah pacaran kan, malah haram. Jadi makin cepat adik saya menikah makin baik bukan? Terlebih usia calon suami adik jauh di atas usia saya. Jadi pertanyaan kapan adik saya siap dilamar pun kerap diutarakan keluarga calonnya.

Tapi seperti saya tulis di atas, orang tak percaya kalau saya benar-benar tidak menganggap dilangkahi adik menikah  luar biasa. Perkataan  teman dan kerabat bukan lagi kalimat menghibur tapi langsung menawarkan temannya yang mencari calon istri.  Awalnya bete dan malu, tapi setelah dipikir-pikir mungkin seperti ini jalan saya menemukan jodoh, melalui perantara diperkenalkan orang. Selain berdoa tentunya.

Singkat cerita, adik saya melangsungkan pernikahannya  dengan lancar  dan saya menikah kurang lebih satu setengah tahun kemudian dengan calon suami yang kriterianya sesuai impian saya hehehe. Tapi walaupun saya menikah didahului adik, kini saya bisa menyusulnya lho. Saya sudah punya anak dua, adik  masih satu heheh.

Keikhlasan akan berbuah manis karena Allah swt tahu waktu yang tepat dan terbaik untuk takdir kita.

Lalu bagaimana dengan perasaan Solasfiana saat akan di langkahi adiknya menikah? Galau kah atau sedih? Merasa merana dan Allah swt tidak adil? Saya benar-benar penasaran. Siapa sih Solasfiana? Itu lho tokoh di novelnya mak Ade Anita. Penasarankan? Samaaa.....blog mak Ade Anita bisa diintip di link di bawah banner ya.







  

2 komentar:

  1. Hai Mak salam kenal, memang ya semua akan indah pada waktunya. Saya juga harus bersabar menanti 5,5 tahun untuk meyakini hati untuk menikah dengan Miswa. Pun, sampai 5,5 tahun kemudian masih menanti kehadiran buah cinta kami, lagi-lagi masih harus sabar dan kami juga saling percaya, bahwa semua akan indah pada waktunya.

    BalasHapus
  2. adikmu dan dirimu waahnya mirip lagi... sama2 pake kacamata lagi.. cuma beda karakter aja kayaknya. tapi untuk mereka yang dibesarkan di budaya "gak harus sesuai urutan" kayaknya sih emang biasa aja ya mak soal dilangkahi itu... beda ceritanya mereka yang dibesarkan di kultur yang "kalo dah dilangkahi artinya kurang laku dan calon2 perawan tua"... itu ada di novelku loh mak.. hehehehe (malah promo).. eh.. makasih sudah ikutan give awayku ya

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...