Selasa, 26 November 2013

Cukup, Cupu dan Culun

Oleh-oleh family tea camp sariwangi, sesi family time bersama psikolog Ratih Ibrahim (2)

bersama 9 keluarga lain pemenang menulis kisah inspiratif momen 15 menit


Gak mau donk anak-anak kita jadi generasi Cukup, Cupu dan Culun, apa tuch...

Semua orangtua pasti tahu donk jika interaksi anak dengan game di gadget  atau nonton tv secara berlebihan ,walaupun isinya (katanya) edukatif, gak baik untuk pertumbuhan otak dan fisik anak.  Untuk saya sendiri, konsisten membatasi anak-anak nonton dan main game itu banyak godaannya. Saya tidak terlalu punya masalah dengan game karena anak-anak masih kecil dan  tidak memberi mereka gadget untuk main game tapi ada sedikit masalah dengan jam menonton. Walaupun dibatasi lebih seringnya saya memberi tolerasi  1 jam tambahan atau lebih. Alasannya banyak, saya lagi nanggung mengerjakan tulisan (ngejar dl aorderan tulisan atau lomba), lagi masak, lagi beres-beres, lagi asik bbm an....

Senin, 25 November 2013

Don’t Worry to be a Mommy


Judul Buku          : Don’t Worry to be a Mommy
Penulis                 : dr. Meta Hanindita
Penerbit              : Stiletto Book
Tahun                   : 2013, September
Hal                      :  171

Jadi Ibu?! Jangan  Khawatir
Resensor Rina Susanti


Menjadi ibu sudah menjadi kodrat perempuan namun tidak semua perempuan menjalaninya dengan mudah. Beberapa Ibu harus bedrest selama hamil sementara Ibu lain bisa menjalaninya dengan mudah. Begitupun saat melahirkan dan pasca melahirkan, ada yang menjalaninya dengan mudah, ada yang harus berjuang.

Bisa dibayangkan betapa kagetnya ketika saya harus menghadapi perjuangan demi perjuangan sebagai Ibu begitu Naya lahir (hal 7), tulis Meta  Hanindita seorang calon dokter spesialis anak yang membagi perjuangan dan serunya menjadi ibu  dalam buku Don’t Worry to be  Mommy (DWTM).  Perjuangan menjadi Ibu mulai dirasakan penulis saat usia kehamilannya sebelas minggu, dari mulai muntah-muntah  sampai  dideteksi mengalami kelainan jantung hormonal akibat kehamilan sehingga dokter merekomendasikan untuk bedrest total selama enam bulan. Diminggu ke 28 dokter menyarankan untuk operasi caesar.

Selasa, 19 November 2013

Family Time ; Quality = Quantity


Oleh-oleh family tea camp sariwangi, sesi family time bersama psikolog Ratih Ibrahim (1)

‘Yang pentingkan kualitas bukan lama atau seringnya bertemu,’ ujaran seperti itu kerap terdengar dari para orangtua, termasuk saya yang berpendapat kualitas pertemuan atau kumpul dengan keluarga itu lebih penting daripada lamanya berkumpul. Alasannya bukan karena tidak ingin kumpul tapi (sok) sibuk. Jadi untuk bisa berpuas-puas dengan keluarga dengan sabar menunggu sabtu minggu. Itu dulu saat saya masih kerja. 

Kamis, 14 November 2013

Mama Aktif dan Smart Perlu Acer E1 Slim series

“Lebih penting anak atau nulis? Berapa sich honornya, ntar gua ganti,” kata Abinya anak-anak dengan nada ketus. Skak mat! Guman saya dalam hati.

Tulisan diatas saya kutip dari postingan minggu ke 3 tantangan #30HariBlogChallenge. Duh kesannya miswa galak banget dan gak mendukung hobby istrinya ini ya padahal sebaliknya lho, sangat mendukung. Yang sedikit bikin haru, miswa pernah cuti setengah hari dari kantor hanya untuk menemani saya mencari narasumber. Dan pernah ikutaan sibuk cari dokter narsum dengan menghubungi teman-teman kantornya, karena seingat dia, beberapa teman kantor istrinya dokter.

Selasa, 12 November 2013

Pilihan

Akhir Juni lalu, saya melepaskan label working mom. Memutuskan berhenti kerja bukan hal mudah namun saya tidak mau menyebutnya sulit. Yang pasti bukan hanya butuh waktu (kalau tidak salah hitung butuh 2 tahun) untuk mempertimbangkannya,  juga menyiapkan keberanian.  Berani keluar dari zona nyaman dan memulai sesuatu yang baru dari nol. Dan ini yang agak sulit.

Apakah saya siap ketika ‘resign’ sudah diputuskan? Sama sekali tidak dan rasanya saya tidak akan pernah siap jika tidak dimulai dengan nekat ‘resign’,  walaupun suami mendukung penuh.  Tidak siap tanpa penghasilan rutin milik sendiri setiap bulan. Penghasilan yang membuat saya bisa memenuhi kebutahan pribadi dan hobi yang termasuk kebutuhan sekunder, bisa sesuka hati membantu orangtua dan saudara secara finansial. Dan tentu berbeda mengatur uang sendiri, uang gabungan seperti selama ini dilakukan untuk semua kebutuhan rumah tangga, dan uang suami.

Bisa bertahan dan kuatkah saya menghabiskan semua waktu di rumah? Belajar dari pengalaman dua kali cuti hamil, saya tahu  kadang ada rasa jenuh dan bosan menghabiskan waktu di rumah.  Tak terasa sudah empat bulan saya tahan sepanjang hari bersama anak-anak. Tapi bukan tidak ditingkahi keluh kesah karena tak kuat menahan sabar. Baru benar-benar terasa kalau jadi orangtua itu harus super sabar hehehe. Keluh untuk rasa bosan yang kadang datang menyelinap. 

Untunglah selalu ada kejutan tak terduga dari anak-anak yang membuat  rasa bosan luruh dengan sendirinya.

Azka dan Khayalannya
Kejutan manis dari Khalif (1y10m) ternyata dia memiliki kebiasaan mengalungkan tangannya ke leher dan mencium dengan mesra. Khayalan dan imajinasi kaka Azka yang selalu membuat saya senyum-senyum sendiri dan tak tahan memotret.

Namun ujian  kesabaran tak kalah hebat. Mungkin bagi mama lain hal biasa, tapi bagi saya butuh kesabaran ekstra. Seperti saat menyuapi Khalif  yang bisa memakan waktu satu jam atau sebaliknya tidak mau makan. Dan saya pun segera memasak menu yang mungkin dia suka. Tak heran jika dalam satu hari saya bisa memasak banyak menu hanya demi Khalif mau makan.

Kalau ternyata tetap tidak mau makan? Hormon pemicu stres agak naik, gimana kalau sakit? Gimana kalau kurang gizi?

Dan saya baru tahu, kalau Khalif takut di tinggal. Ditinggal mandi nangis, ditinggal sholat nangis, ditinggal ke dapur nangis...intinya saya harus nempel.Awalnya membuat saya kepo sampai konsultasi khusus ke psikolog. Ternyata apa yang dialami Khalif adalah hal wajar, karena usia itu anak sedang menumbuhkan trust pada seseorang. Dan tentu saja saya merasa Azka tidak seperti itu lha wong setiap hari 10 jam dihabiskan di kantor dan perjalanan pulang pergi, jadi tidak tahu.

Ehm, jangan dikira tidak rindu hangout bersama teman-teman sepulang kerja. Untuk menyiasatinya bisanya saya mencuri waktu untuk nge mall  saat si sulung sekolah sementara Khalif di tinggal bersama art di rumah atau hadir di acara-acara kopdar komunitas online saat weekend.

Setiap keputusan ada konsekuensinya, yang pasti sampai detik ini saya tengah berusaha menyiasati rasa jenuh, bosan, dan tidak sabar, menjadi hal-hal menyenangkan untuk saya dan keluarga. Karena kebahagian saya akan tercermin pada kebahagian dan tumbuh kembang anak-anak. Yang pasti saya tidak menyesali keputusan saya :) 



Rabu, 06 November 2013

Notebook Keren untuk Mama dan Si Kecil

Kami, saya dan suami, mengurungkan niat menjual PC jadul yang sudah berumur 6 tahun, malah up grade dan mengganti  monitornya dengan monitor LED, alasannya agar anak-anak tidak mengganggu ketika kami berbekerja menggunakan laptop masing-masing. Semua game edukatif, film-film animasi edukatif, dan video lagu anak-anak ,  kami simpan di PC. Dan PC ini tidak tersambung ke internet jadi aman walaupun tanpa pengawasan.

Rebutan
Tapi ternyata itu tidak 100% menyelesaikan masalah. Baru beberapa menit asik di depan notebook,  biasanya anak-anak langsung mengerubungi saya dan meninggalkan PC yang masih menyala.
“Di sini gak ada video lagu Barneynya,” kata saya.
“Kita liat foto aja ya, De,” kata Azka (5y6m).
“Kak, jangan ganggu mama donk, ayo ajak adiknya pake komputer sana.”
“Gak mau, aku mau pake komputer mama.” Duh beneran bikin esmosi dech.

Daripada berdebat, keluar tanduk dan membentak-bentak alias esmosi tingkat dewa. Saya memilih menyerah. Membiarkan anak-anak melihat foto dan mencoba pindah ke PC. Tapi kembali terinterupsi teriakan Azka,”Mama jangan pake komputer itu aku mau nonton lagu.” Interupsi selanjutnya, Azka minta bantuan main game dengan alasan susah atau minta mengklik video lagu yang dia suka. “Aku kan gak tahu yang mana, aku gak bisa baca bahasa Inggris,” Azka beralasan.

Jadi saya harus menunggu anak-anak tidur untuk bisa menggunakan notebook tanpa gangguan atau interupsi. Waktu yang saya miliki untuk menulis otomatis berkurang padahal target banyak *sok sibuk*. Sebagai yang suka menulis mau donk bikin solo album tapi target tinggal target. Kalau gak sering up date blog, bukan gak ada ide tapi merasa tak waktu untuk menuliskannya, wah jadi curhat gak jelas nich hahaha.

“Kalau mau sukses gak ada alasan,” kata suami saat saya mengeluh.
“Iya tapi ....,” saya ngotot membela diri.
“Ya udah kalau gitu harus sabar, tunggu mereka tidur kalau mau  lebih banyak waktu tunggu sampai  Khalif (2y) masuk sekolah dasar,” kata suami sambil melengos pergi.
“Kelamaan bos. Lagi pula masa menolak orderan.”
“Lebih penting anak atau nulis? Berapa sich honornya, ntar gua ganti,” katanya ketus.
Skak Mat!

Masalahnya bukan sekedar honor atau eksis tapi sesuatu yang gak bisa diungkapkan *sokbeneranpenulis*, guman saya dalam hati. Saya duduk di kursi dan mulai menyalanan tv  tapi detik berikutnya terdengar teriakan khas Azka.  “Mama, aku mau nonton film Boboi Boy,” kata Azka sambil membuka rak bawah yang berisi dvd player. Menyalakan, menekan tombol oven dan memasukkan cd. Duh, padahal mamanya pengen up date gosip seleb.

Menikmati Kebersamaan
Sekitar seminggu yang lalu PC kami koslet. Jadi ceritanya hari itu mendung dan banyak petir, saya memang tidak mencabut kabel komputer karena posisi stabilizer sudah off, tiba-tiba terdengar letupan disertai kepulan asap. Jadilah Papanya anak-anak memindahkan semua ‘data’ milik mereka yang kebetulan ada kopiannya di hardisk eksternal ke notebook saya.

Hikmahnya saya dan suami  jadi lebih intens menemani mereka  saat bermain di depan komputer. Tertawa geli melihat tingkah Khalif yang menirukan salah satu tokoh di film kartun yang bercerita tentang gosok gigi. Tertawa lepas saat Azka dengan pede menirukan lagu firework versi video madagaskar dengan aksi loncat-loncat seperti singa. Dan  karena notebook fortabel, kami bisa melakukannya sambil duduk manis di taman, istilahnya Azka piknik.

Sayangnya saat asik-asik  nonton film kartun edukatif pendek, baterai low sehingga kami pindah kembali ke rumah. “Akh jadi gak seru kalau di rumah,” kata Azka.

Ini membuat saya berandai-andai, jika punya Acer Aspire E1-432, bisa memasang jaringan wifi di rumah, terlebih setelah kami ganti provider internet yang unlimited sekarang, karena Acer Aspire E1-432, dilengkapi port LAN (RJ-45) dan wireless adafter Acer Nplify 802,11b/g/n, jadi bisa online di taman, sambil download film atau game edukatif karena memiliki harddisk SATA 500GB. Tapi harus diawasi, agar jangan sampai anak-anak secara gak sengaja download game yang tidak sesuai umur mereka atau gak sengaja buka dan liat gambar tidak layak.

Jika punya Acer Aspire E1-432 asik kali ya, di dukung performa Intel® Processor di dalamya, prosesorIntel 4th Gen terbaru atau Haswell, daya tahan baterai bisa sampai 6 jam.  Dan prosesor ini sudah terintegrasi dengan IntelHD jadi tampilan multimedia lebih tajam terlebih dengan dukungan resolusi monitor LEDnya 1366x768 px. Pasti menonton atau main game bareng anak-anak jadi seru.





Setelah saya pikir-pikir, ada keuntungan lain notebook saya dilengkapi video dan game milik anak-anak, yaitu agar saat di perjalanan dalam kendaraan bisa jadi solusi jika mereka mulai merengek karena macet dan bosan. Karena jika dalam kendaraan tab lebih sering berubah fungsi jadi peta dan mp3 player.


Time to Work
Saya menarik nafas lega ketika akhirnya anak-anak tertidur, siap-siap me time dengan ngeblog dan bertemu emak-emak sehobi di dunia maya. Tak terasa menit dan jam berlalu, mata sudah berat padahal tulisan belum di edit ulang, belum semua blog teman di singgahi, ide di kepala belum semua tertuang....Jadi berandai-andai punya Acer E1 Slim series, karena dimensinya 30% lebih tipis dari notebook sekelasnya, dengan berat hanya 2.1 kg,  bisa saya bawa kemana-mana termasuk menunggu anak-anak saat main di play ground mall. Jadi saya bisa tetap produktif kapan dan dimanapun, plus menuangkan ide yang kadang datang kapan saja. 

Acara jalan-jalan ke mall jadi tampil keren dengan notebook slim yang paling tipis di kelasnya. Terlebih dengan daya tahan baterai yang cukup panjang dan jaringan wifinya, benar-benar handal untuk dipake kerja.



Kalau punya Acer E1 Slim series , nama saya akan lebih banyak tertera di majalah, nominal di rekening pastinya nambah juga hehehe  Amin.


Ini lho majalah2 yang memuat nama saya *narsismodeon*



Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...